Finally.. I love cooking (for my Kidz)

Basically saya ngga suka memasak, karena cukup ribet dan hasilnya tidak sepadan dengan cucian peralatan dapur yang menggunung setelah selesai memasak.
So….sangat bersyukur kalau di janji pernikahan tidak literally tertulis “dalam susah dan senang…dan memasak untuk keluarga tiap hari” huahahahaha….

Debut memasak saya baru dimulai setelah 5 tahun menikah (hoaaaaa…. after 5 years.. jadi selama ini pada makan apa coba…), karena I’m very lucky ada mama yang bener bener jago memasak – sekaliber koki restoran lho. Jadi anak anak menggembul dengan konstan dan suami juga ngga jadi kuyus lah setelah menikah dengan saya. Xixixixixixi….

Berhubung mama & papa lagi jalan jalan keluar kota, so… mau tak mau terpaksalah saya “turun gunung” dengan modal 4 buku resep (baru lho…dibeliin sama suami dengan semangat)
Walaupun uji resep saya termasuk “dapur deg-degan” – antara bisa jadi atau tidak, tapi ahli test food saya yang paling jujur, Christy & Aurel, so far sih masih menilai masakan saya edible (eatable)

Jadi… dengan semangat mami bangun pagi pagi dan mulai masak untuk ngejar sarapan paginya anak anak.
Senang rasanya waktu anak-anak tahu maminya lagi masak, dan mereka bolak balik keluar masuk dapur dengan pertanyaan …
Christy : “Mami lagi masak apa ?”
Aurel : “Aku mau bantu…”
Mami :”Mandi sana, ntar sekolah, ini udah mau selesai kok…”
** Selesai mandi, Christy balik lagi ke dapur
Christy :” Mami.. berapa lama lagi ?”
Mami : “10 menit lagi deh”
** Ngga lama Aurel gantian masuk dapur
Aurel : “Mami… udah selesai belum masaknya ?”
Mami : “Bentar lagi ya…” (upss… ini udah grogi masak, masih dikejar kejar kapan selesainya)
** Pas masakan udah jadi, 2 anak udah nongol di dapur dengan mata melihat ke masakan dan muka penuh harap
Christy & Aurel : ” mau cobain mami….”
Mami : (Okeeeyyyy….. juri akan memutuskan rasa masakannya. Harap harap cemas sambil nungguin mereka makan). “Gimana, enak ngga?”
Christy : “Mmmhh… enak, enak banget”
Aurel :”mmmmhhh… yummyyyy….”
Mami : (huaaaaa… leganya…)

Besoknya, karena hari Sabtu, boleh dong santai santai dikit… jadi acara masak dimulai agak siang. Ternyata Christy dan Aurel menanti nanti masakan pagi itu, padahal mulai masak aja belum.
Mami : “Chris… kamu makan yang lain dulu deh ya… roti atau cereal, mami baru mau mulai masak nih..”
Christy : (dengan muka kecewa berat…) “ya… Christy khan mau makan…”
Mami : (mmmhhh roti dan cereal bukan makanan yak ?) “Tapi mami belum masak nih…”
Christy : “kenapa belum masak?”
Mami : “Khan ini hari sabtu, chris….”
Christy : (diem dan memandangi mami dengan tatapan “kalo hari sabtu terus kenapa ? emangnya kita ngga makan ?”)
Mami : (uuupsss….. buru buru deh masak dengan perasaan bersalah)

Sorenya, mami dapet hadiah berupa kartu ucapan dari Christy, tulisannya ” Terima kasih mami, karena sudah masak yang enak enak sekali. Dari Christy”
** Love you, my dear…. jadi tambah semangat deh mencoba menu menu baru…
Dapur…. Here I come…..

Leave a Reply