Mami kelewat canggih ????

Malem ini, sambil lihat lihat webmail, mami dapet balasan email dari pengurus/owner tempat kursus mandarin Christy. Whooooaaaaa….jawaban yang ditunggu tunggu.Yiiippeeeee..

Asal muasalnya sih dari beberapa pertanyaan yang mengganjal di hati selama berhari hari terkait dengan sistem belajar dan guru pengajarnya. Tapi mau konsultasi langsung juga susah, ngga bisa antar les sendiri, jadi bertanya dengan tatap muka kayaknya impossible dalam waktu dekat. Mau tanya lewat telepon…kok kayaknya ngga sreg juga, karena telepon pasti mampir di tempat mbak admin dulu. Sooooo…mami pun googling, dan dapatkan website tempat kursusnya (untung nih tempat kursus juga cukup maju, punya website) yang ada alamat emailnya.

Menjelang jam makan siang, dilayangkan lah sepucuk email dari mami ke tempat kursus, berisi 2 pertanyaan seputar les mandarin plus saran (actually komplen soal perubahan jam kursus yang sempat simpang siur) gambling lah.. sukur sukur dijawab.
Ehhhh… ternyata jam 4 sore udah ada balesan dan jawabannya cukup clear.

Dengan bangga mami bercerita ke papi.
Mami : “Nih… akhirnya dapet juga jawaban dari tempat kursus. Habis kemarin itu kesel banget kok ini itu ada yang kurang sreg. mau nanya langsung ngga bisa, via telepon takut cuma sampe admin doank, mau ke Hp atau sms yg tercantum di brosur, gak yakin apa ya bener diangkat langsung, jangan jangan HP nya juga ditinggalin ke mbak admin”
Papi : (memandangi mami saja sambil mengangguk angguk, menyimak dengan takzim)
Mami : (masih berceloteh kayak kereta TGV) “Iya.. ini isi emailku bla bla bla… ini jawaban dari tempat kursus bla bla bla…”
Papi : “Okey… pertanyaannya kok susye bener ya ?”
Mami : “Masa sih ? aku nanyanya susah ya ? Khan emang itu yang mau ditanyain ?”
Papi : “mmmhh.. bukan pertanyaannya yang susah, tapi cara bertanyanya yang susah”
Mami : (masih telmi) “susah bagaimana ? via email susah gitu ?”
Papi : “Iya lah.. orang lain kalo nanya mah langsung telepon, kamu pake email”
Mami : (masih keukeuh) “lha.. aku udah pernah ketemu orangnya, kayaknya sih gadget, jadi kupikir kalo di email ada harapan di balas lah. Kalo via telepon ntar cuma ketemu si mbak admin lagi, ya ngga solve donk problemnya”
Papi : “Ya…. pokoknya kamu dapet jawabannya khan ?”
Mami : “Iya sih.. eh, emangnya caraku bertanya terlalu intimidating ya ?” (mulai ngerasa ngga enak hati juga)
Papi : “Gak ada salahnya sih tanya via email, cuma ya aneh aja. Mana ada orang lain nanyain kursus anaknya via email ????”
Mami : (mulai ngerasa jadi orang aneh) “hehehehehe… aneh ya ? Emang sih, aku sampai browsing dulu,soalnya di brosur kursusnya khan ngga ada alamat email. Nah pas browsing ketemu websitenya si tempat kursus, disana ada alamat emailnya, baru deh aku email. Whoooaaaa.. jangan jangan anak anak kita jadi ngetop gara gara ini maminya kok ngeri sekali memantau kursus anaknya pake email”
Papi : “Silent is golden… no comment deh….”
Mami : “Hahahahahahahah… duuuuuhhh itu tempat kursus stress kali ya ketemu gue”
Papi : “Yah.. paling tuh tempat kursus mikirnya, waaaaa…. suaminya ibu ini pasti canggih sekali, bayangin ! istrinya aja udah nanya dengan cara yang sulit, plus bahasa yang kelas tinggi, apalagi suaminya ???”
Mami : ?????? (kok narziz.com nya papi keluar. kenapa jadi si papi yang dapet credit sebagai suami canggih sih ??????? ada yang ngga bener nih disini…)

** Semoga tempat kursusnya ngga kapok deh, ketemu sama mami mami yang menanyakan kursus anaknya via email. Apa maminya kelewat advance sih ???? (masa sih… masih ngga terima mode on nih)

Leave a Reply