Jurus pamungkas

Rasanya sering banget deh ditawarin apply kartu kredit baru, entah di mall, di supermarket, lewat telepon.
Saya paling be te kalo ditawarin lewat telepon, si tele marketer ngomong tak henti henti, mau diputus juga ngga ada kesempatan untuk nyelak. Padahal udah dikasih tahu ngga berminat untuk apply, tapi teteeeeeuuupp aja, maksa !
So.. setelah berkali kali terjebak dalam pembicaraan 1 arah yang udah jelas kemana ujungnya, saya mulai menerapkan prinsip, tega ngga tega, kudu di tegain dah !
Dalam suatu pembicaraan tele marketing…
Tele marketer (TM) : “Selamat siang Ibu, boleh kami mengganggu waktunya sebentar ?”
Saya : “Ini dari siapa ya ?”
TM : “Kami dari bank XXX, ingin memberitahukan bahwa Ibu terpilih sebagai bla bla bla….jadi ibu berhak untuk mengajukan aplikasi kartu kredit jenis YY , gratis iuran tahun pertama bla bla bla…”
Saya : (sigh – mulai lagi deeeeeeh) “Pak, saya sudah punya kartu kredit, rasanya udah cukup, saat ini belum ada niat nambah lagi”
TM : “Ibu punya kartu kredit dari bank apa ? Pemegang kartu utama atau tambahan, Bu ?”
Saya : (e..ee…. ini orang “badak” juga ya) “Dari bank A, kartu tambahan, ikut suami saya”
TM : “Wah.. ngga mau coba produk kita bu, khan ibu bisa jadi punya tambahan kartu, dan ini sebagai pemegang kartu utama lho bu…”
Saya : (MMMMPPPPPPPPFFFFFHHHHH….. kesabaran sudah habis) “Pak, masalah kartu kredit, saya mah tinggal ikut suami. Kalo sebagai tambahan saya ngga masalah kok pak, kredit limitnya cukup”
TM : “Tapi bu.. kalo ibu pemegang kartu tambahan, khan belanjanya masuk dalam tagihan rekening, siapa tahu ibu ingin belanja belanja untuk kebutuhan sendiri, khan ngga usah gabung dalam tagihan Bapak, lebih enak khan bu.. bisa atur sendiri belanjanya, lebih menguntungkan buat ibu khan ?” —> masih berusaha…
Saya : (ini orang maksudnya apa ?mau ngajarin saya belanja sembunyi sembunyi dari suami gituuuuhhh ????) – mari kita keluarkan jurus pamungkas ! “Pak, saya lebih senang jadi pemegang kartu tambahan, semua belanja saya khan nanti dibayarin sama suami, suami saya ngga pernah nanya nanya kok soal belanjaan saya, dia ok aja saya mau belanja apa – dimana – dan berapa banyak, asal kira kira aja lah belanjanya. Coba bapak pikir, kalo saya pemegang kartu utama, berarti khan ntar tagihannya saya mesti bayar sendiri… masa saya mau suruh suami bayarin juga ? Khan malah rugi donk saya. Sekarang dengan kartu tambahan saya bebas belanja, suami yang bayar. Kalo apply kartu kredit Bapak, ntar belanjanya malah mesti bayar sendiri. Bagaimana pak ????? ”
TM : (speechless…) “Eh, iya juga sih bu… tapi khan saya nawarin sapa tau Ibu mau punya kartu kredit lagi” –> udah hopeless nadanya.
Saya : “Yah Bapak.. khan dari awal saya udah bilang, saya ngga mau nambah kartu kredit. Coba sama yang lain aja ya”
TM : “Ok deh Bu… kalau begitu, terimakasih banyak ya atas waktunya. Lain waktu kalau ibu butuh, silahkan hubungi saya ya, di nomor bla bla bla….”
Saya : “Iya.. iya…..udah dulu ya pak” – klik.
*** PHEEEWWWWWW… finally… sekarang saya tahu deh, jurus pamungkas saya paling jitu, jadi ngga perlu pake pendahuluan ini itu, kalo ada yang nawarin, langsung pakai jurus “Belanja saya dibayarin suami semua, jadi ngga perlu tambahan kartu kredit lagi, apalagi sebagai pemegang kartu utama, kecuali Bapak/ Ibu bisa nawarin kartu yang boleh saya pakai belanja dan ngga perlu bayar tagihannya. OK ? ” Bhhhwaahahahahaha…..

Leave a Reply