Merencanakan investasimu sejak dini – kemana & kapan

Christy, Aurel dan Karin diajari untuk menabung. Walaupun uang koin untuk menabungnya masih dari para donatur tetap. Hehehehehe.. karena mereka memang belum punya uang jajan.

Waktu celengan pertama penuh dan dibuka, masing masing punya planning sendiri :

christy dengan bangga nya mentraktir, beli buku di gramedia, plus membelikan hadiah natal untuk semua anggota keluarga. Heran… kok uang tabungannya gak habis habis sih ??? (well.. mami terpaksa main sulap bim sala bim deh, supaya semua rencana pembelanjaannya bisa sukses. hahahahahaha…)

Aurel ??? si hemat atau si pelit satu itu, gak mau membelanjakan uangnya sama sekali. Dia hanya ngikut makan dengan menikmati saat ditraktir cicinya, waktu ke toko buku cuma lihat lihat buku dan gak mau beli apa apa, dan untuk urusan hadiah natal, kayaknya no intention at all untuk beli beliin. Hahahahahaha.. masih terlalu kecil kali ya, jadi gak ngerti, so pasti uangnya utuh tuh, masuk tabungan di bank.

 

nah.. sekarang ronde 2 untuk buka celengan, sudah bertiga nih yang menabung…

Sus : “mami.. celengannya udah penuh tuh”

Mami : “Oh ya ? bisa dibuka donk. Nah.. cici cici punya rencana apa nih kalo celengan udah dibuka ?”

Christy : “Christy mau beli LEGO yang besar. Khan kata papi, boleh beli asal pake tabungan sendiri, jadi ntar mau dibuka, dihitung, udah cukup belum”

Mami : “Ooowww… oke” (buset deh… tabungannya berapa, harga LEGO nya berapa, lama bener kalo nunggu cukup buat beli sendiri ya ?) “kalau belum cukup gimana ?”

Christy : “Mmmhh. ntar gabung sama punya Aurel , bisa cukup kali ya”

Aurel : “Iya, ntar punya Aurel juga bisa buat beli LEGO”

Mami : “Oke”

 

Di hari H, pembukaan celengan…

Mami : “Ayooo.. klita buka, kita hitung”

Christy : “Dapet berapa mami ?”

Mami : “Punya christy dapet sekian, punya Aurel sekian, punya Karin sekian. banyak juga lho”

Christy : “Waa.. cukup ga buat beli LEGO ?”

Aurel : ‘Aurel mau beli scooter, ma. Yang pink gambar princess”

Christy : ‘Iya, gabung aja uangnya, cukup ga ya ?”

Mami : “mmmhhh.. lapor papi deh, cukup ga, terus kapan boleh beli ?”

Christy & Aurel : (berlarian ke atas, lapor sama papinya)

Papi : “Cukup nih… ”

Christy & Aurel : “HORRREEEEEE”

 

Siangnya, Aurel bisa cerita cerita rencananya sama mami…

Mami : “Tadi kamu udah lapor papi ? celengannya cukup gak buat beli scooter”

Aurel : “Cukup…”

Mami : ‘terus, kapan boleh beli ?”

Aurel : “Kata papi, nanti kalau aurel udah libur sekolahnya, baru beli scooternya”

Mami : ‘Ow.. okeeeeyy…”

 

Mami cross check ke papi

Mami : ‘papi, kata Aurel beli scooternya pas liburan ya ?” (soalnya papi udah bilang ke mami sebelumnya, kalo gak ada occasion, terus dibeliin scooter, kok gak mendidik, walaupun pake tabungan sendiri. jadi mami bilang, ya udah ntar buat hadiah naik kelas aja khan bisa. jadi mami pikir, papi share ide yang sama ke aurel)

Papi : “Heh ? aku gak pernah bilang gitu kok… kok bisa dia cerita begitu ?”

Mami : “Eh.. masa ?”

 

** Mmmh… ini anaknya yang kebanyakan imajinasi, atau dia memang udah punya planning sendiri untuk investasinya. Mau dibeliin apa dan kapan mau di realisasi. Tsk tsk tsk… huebaaatt juga nih ! hahahahah anaknya yang hebat, atau maminya yang terlalu imajinatif (alias lebay)

Leave a Reply