Ketika boss memberi perintah

Well.. menurut pendapat suami saya, kalau kita mendapatkan perintah boss, ada beberapa cara untuk menyikapinya :

1. Kapan due datenya harus direalisasikan ?

2. Apakah harus kita sendiri yang mengerjakan, atau bisa suruh orang lain ?

3. Apakah boss akan ingat untuk “menagih” permintaannya di kemudian hari ? (waaa.. kalo yg ini sih gak niat ngerjain donk)

Tetapi ternyata prinsip itu gak berlaku buat saya. Kenapa ??

Nih ceritanya….

Dimulai dari minggu lalu…

Aurel : “Mami, kapan kita bikin bolu zebra lagi ?”

Mami : (ow owwww…) “Mau bikin ya ?”

Aurel : “Iya…”

Mami : “Ya.. nanti ya, siap siap bahan dulu”

Christy : “Terus bikin nastar ya mami, muffin, bolu kukus, dan kue soes”

Mami :  (mampusssssss) “Mmhhh.. kok banyak bener, bolu zebra dulu deh”

Christy : “Oke okeee.. aku tulis di kertas ya daftarnya. Ntar kalo udah dibikin dikasih conteng”

Mami : (waduuuhh, gak bisa menghindar donk, ada daftarnya bok !) “Ya yaaa… bikin dulu deh daftarnya ya”

1 minggu berlalu..

Aurel : “Mamiiiiii… kapan donk bikin bolu zebranya ?” (memandang dengan setengah kecewa, setengah sedih, kok gak bikin bikin)

Mami : (uuppsss…boss inget mengih, dan kayaknya gak bisa kalo diganti dengan beli jadi aja dari toko. sigh…) “Ya ntar sore deh ya, ini telurnya dikeluarin dulu dari kulkas, ntar bantet kalo telurnya dingin”

Aurel : “Aaaaaa.. maunya sekarang. Udah kepengen bikin nih !” (memang aurel cukup hobby bantu bantu di dapur, kalo si christy ??? mhhh. jangan harap, cium bau mentega aja, dia sudah mual. tapi urusan ntar ngabisin kuenya. hehehehehe jangan ditanya !)

Mami : “Gak bisa.. ntar sore, gak mau kalo bikin sekarang, udah pasti bantet, Rel”

Aurel : (cemberut, tapi nurut…)

Sorenya, kita bersama sama membuat bolu zebra…

Mami : (setengah hati sih sebenernya, capek, tapi gak tega juga udah ditagih sama anak anak, khan liburan nganggur di rumah, bosen kali…)

Soikou : “Assssiiiikkkk ada bolu… bikin yang enak ya, mam !” (Sambil nyengir ngeledek !)

Mami : (Asssseeeemmmm.. hihihihi bukan bantuin, malah godain doank nih !)

Untunglah bolu jadi dengan sukses,  belang 3, kuning, pink, coklat. Soalnya Christy mau bantu, aurel mau bantu, jadi biar gak berantem, dibikin belang 3, biar maminya juga kebagian. Hahahahahaha…

Bolu zebarnya dibawa juga sama soikou ke toko untuk dipamer dan ditester sama temen temen di Brotherland (alias tanah abang. kik kik kik). Katanya sih next time request bawanya 1 loyang…:) oke okeeeee…

Nah.. bolu zebra selesai, dengan perkiraan dapat meredam donk request dari boss boss cilik ini.

ternyata ???

Semalam…

Christy : “Mami, kapan bikin muffin nya ?”

Mami : “Heh ???” (sigh… di kulkas udah ada selai nanas, phopho buru buru membuatkan setelah mami bilang kapan kapan bikinin selai nanas buat nastar ya. Dan setelah selai nanas jadi, phopho langsung request buruan bikin nastarnya. Hikss.. boss nya nambah 1, yang besar pula dan dituakan. Gimana mengindar nih ????) Bikin nastar dulu aja chris… khan udah ada selai nanasnya tuh ”

Christy : “Oke deh.. terus muffinnya kapan ?”

Mami : “Ya sabtu atau minggu lah”

Christy : “Oh ya, daftar kuenya dimana ya ? Bolu zebra udah di conteng belum ?”

Mami : (aduuuhh dia inget ada daftar kuenya ! menengok ke papan tulis, lho kok gak ada ya listnya ??? Selamaaaattt… suweerrr bukan mami yang ngumpetin) “Mana daftarnya ?  Bolu zebranya belum di conteng sih” (dengan harapan lupa donk list berikutnya)

Christy : “Yahhh.. kok daftarnya gak ada sih. khan masih ada nastar, muffin, bolu kukus sama…”

Aurel : (teriak kenceng kenceng) “Kue soesssssss !!!”

Mami : (menyerah pasrah, bendera putih berkibar dengan gagah perkasa. boss boss ciliknya inget !!! AAAAGHHH tidaaaaakkk !)

** terbukti, 3 strategi papi dalam menyikapi perintah dari boss, gak berlaku tuh di rumah ! Abis boss kecilnya berisik banget dan inget buat nagihnya ! HAHAHAHAHA… ada yang mau bantuin ????

Leave a Reply