Say it nicely, please…

Aurel lagi masa transisi, mau jadi anak gede. Trouble 3 symptom. Well.. memang pada dasarnya Aurel punya bakat rebellious yang besar, mungkin karena faktor persaingan merebut perhatian papi maminya dengan cici Christy yang very good & smart girl dan dede Karin yang lucu dan menggemaskan. Sooo… the easiest & fastest way adalah dengan menjadi antagonis. Mmmhhh… dapet perhatian sih, tapi gak positif kesannya…

Akhir akhir ini, adat jeleknya makin menjadi jadi… Mulai dari suka marah marah, ngambekan, cengeng dan ngadat gak mau ini gak mau itu. Pokoknya kata kata andalannya adalah :’Aurel gak mau ! Aurel gak mau ngapa ngapain !!!!” Sigh… pada titik itu, rasanya mami sudah mati kutu dan habis kesabaran. So.. biasanya akan berakhr dengan saga karena mami akan marah marah dan Aurel nangis heboh. What a day ???

So, papi sudah mulai serious concern untuk hal ini, karena khawatir saat nanti sudah melampaui umur 4, maka sifat itu sudah terbentuk dan sulit diubah. Well.. gak mau donk punya anak “bermasalah”.

Mulai malam ini, melihat kondisi mood mami juga oke, gak ada hal yang buru buru mesti dikerjain… terus aurel sendiri kelihatannnya cukup stabil, mulai deh mami mencoba untuk praktek jurus baru dalam upaya mengarahkan Aurel kembali ke jalan yang benar. hehehehehe… (kayak pendeta/ pastor aja nih)

Gimana sih upaya-nya ?

Mmmhh.. karena Aurel tipe rebel, kayaknya kalo diperintah perintah atau dipaksa akan makin menjadi jadi. so.. harus agak muter dikit sih..

Saat Aurel ngadat untuk doa malam..

Mami : “Aurel.. kalo ngga mau berdoa, boleh kok. tapi bilang baik baik sama Tuhan Yesus, kalau malam ini Aurel gak berdoa dulu. pppssttt.. jangan lupa tetep minta Tuhan Yesus jagain Aurel ya”

Aurel : (nurut, memandang ke salib di dinding kamar) ‘Tuhan Yesus, malam ini Aurel gak berdoa dulu ya. Tapi tetep jagain Aurel lho…”

Mami : “nah.. gitu donk, say it nicely…”

Pas udah mau tidur…

Aurel : “HIIIIIIIIHHHH.. Aurel khan mau tidur disini !!!’ (mewek, mulai mau ngadat, karena pengen tidur di ranjang cicinya)

Mami : “Aurel… say it nicely. kalau kamu mau tidur disini, coba tanya baik baik sama cece, boleh ngga tukeran ranjangnya”

Aurel : (memasang tampang manis, memandang cecenya dengan penuh harap) “Ce…boleh ngga Aurel tidur disini malem ini ?”

Christy : “Yah.. tadi siang khan kamu udah disini, masa malem mau disini juga ?”

Aurel : “Tapi Aurel masih pengen tidur disini, ce. Boleh ngga ? ” (manisss banget yak)

Christy : (sedikit manyun) “Yah… kalo cece bilang boleh, berarti cece mesti ngalah lagi donk… tapi kalo cece bilang gak boleh, kamu pasti marah…sigh…”

Mami  & soikou : (senyum senyum….. lucu banget sih Christy ini)

Mami : “Terserah cici, baiknya bagaimana ?”

Christy : “Ya udah deh, boleh…”

Aurel : (dengan gegap gempita) “Thank you, ce”

Christy : “Eh, cici mau tanya, kamu mau tidurnya tukeran, atau mau satu ranjang berdua ?”

Aurel : “Sama sama aja”

Christy : (senyum senang, karena tidak tergusur dari ranjangnya)

Aurel : (hepi juga karena berhasil tidur di ranjang cicinya)

Akong ; (melongok ke kamar) “Lhoooo kok belum tidur ? Udah malem lho”

Soikou : “Kong, ini ada ranjang kosong nih, boleh tidur sini”

Aurel : (langsung cemberut, ngadaaaattt lagi) “Huuuuuuhhhh… Aurel gak mau akong tidur disini”

mami : (sighhh.. kesabaran extra nih) “Aurel, kalo kamu ngga mau Akong tidur disini, boleh kok. Tapi bilang baik baik donk…”

Aurel : “Akong, malam ini jangan tidur disini ya. biarin ranjangnya kosong dulu”

Akong ; “Ohhh.. iya iya… akong gak tidur sini dulu ya”

Mami : “nah.. kalo kamu ngomong baik baik gitu, khan kayak princess… kalo kamu marah marah, orang yang gak kenal kamu, dikiranya kamu ngga good girl., Padahal kamu khan sayang banget sama cici, sama dede, sama semuanya… Aurel gak harus selalu nurut, gak harus selalu ngikutin apa yang disuruh. Aurel boleh kok ngga mau, tapi say it nicely… semua akan bilang Aurel anak yang sopan.. gak perlu marah marah ya…”

Aurel : “hihihihi hihihihihi” (cekikian dengan riang gembira bersama cicinya, gak ada sakit hati, gak pake ngadat lagi, hepi hepi sya la la)

** Well.. after 1.5 hours.. menemani Aurel, mengajari bagaimana menyampaikan keinginannya dengan jelas.. acara pengantar tidur malam berjalan cukup lancar, tanpa tangis bombay, tanpa marah marah, tanpa ngambek ngambekan.

Memang jalan masih panjang, dibutuhkan segudang kesabaran extra, tapi mau ngga mau harus dicoba terus, sambil berharap bisa ada hasil yang positif.

Dear Aurel..  you can say no but please say it nicely… khan jadi lebih elegant didengarnya…

P.S : kata papi.. mengajari untuk menyampaikan apa yang diinginkannya dengan cara yang berbeda…

Wish us luck , for our little Aurel – the funny bunny !

 

Leave a Reply