Tangkap ikannya, de !

Di rumah, Karin lagi penasaran dengan mainan pancing ikan. Itu lho.. ada buletan, isi ikan ikan bergerigi, terus ada pancingnya. Sambil ikannya muter dan mulutnya buka tutup, kita harus berusaha memancing ikan ikan tsb.

Mainan ini memang termasuk fave, sudah 2x beli. Alamaak… yang pertama agak kecil, ikannya paling cuma 20, dan christy penasaran setengah mati waktu itu untuk berhasil. Tiap hari pertandingan sama susternya, sampai jago !

Pas giliran aurel, beli lagi mainan yang sejenis, tapi ikannya lebih banyak, sekitar 45. Hehehehe.. khan kompetisi akan makin seru, ada Christy, Aurel dan sus donk ! Nah.. seminggu belakangan ini, Karin ternyata juga tertarik. tsk tsk tsk.. terbukti siapapun yang meng-invent permainan itu.. tidak basi dari jaman ke jaman deh, buktinya sampe si kecil ini pun tertarik abis dan berusaha mati matian memancing ikannya. Gak pagi, gak siang, gak sore, gak malem… main pancing ikaaaaannn terus.

Awalnya Karin gak bisa, cuma bisa duduk di pinggiri, jadi penonton kalo cici cici dan sus sus lagi pancing ikan. Lama lama dia penasaran, ngotot mau coba. Kalo gak bisa, uring uringan… akhirnya untuk pelipur lara.. kita tipu tipu lah.. dengan cara, ambil ikan satu, lalu dicantelin lah di pancing nya Karin. Waaaahhh senang banget tuh, berasa berhasil memancing ikannya.

Besok besoknya ?

Karin : (gak mau kalo dibantuin, malah maksa maksa siapa aja yang ada disitu untuk ikut mancing ikan, dengan cara menyodorkan pancing satu satu)

5 menit berlalu…

Karin : (belum berhasil menangkap ikannya… semakin gemezzz… kolam ikan semakin didekatkan, fokussss se fokus fokusnya, seriuss bener sampai bungkuk bungkuk mancing ikan)

3 menit kemudian…

Karin : (berhasil memasukkan pancing di mulut ikan yang ternganga, dengan sabar menunggu ikannya mingkem, terus dengan semangat menarik pancingnya, BERHASIL !!!!!)

Audience : “Horeeeeeeee !!!! berhasilllll !!!”

Karin : (senyum lebarrrrr… tepuk tangan) “Yaaaaaa !!! ”

untuk selanjutnya, seperti biasa, mami tidak percaya, soikou tidak percaya, akong apalagi…

Soikou : “Masa sih bisa ? nangkep ikannya pas lagi muter muter atau diem ?”

Mami : (sudah melihat demo dari Karin) “Pas jalan, vi. muter muter kok ikannya”

Soikou : “Masa sih ? Canggih banget, ayo voba lagi, de. SOikou mau lihat ”

Jadi sus dengan semangat membujuk Karin untuk demonstrasi lagi…sampe 3 sesi, soalnya mami, soikou & akong gak barengan lihat keberhasilannya.

Pheeeewww sukses lah pembuktian diri menjadi pemancing ikan sejati. Besok besok udah bisa kompetisi bareng cici cici ya, de ! Sukses deh… 16 bulan jadi pemancing ikan. Padahal di mainan nya ditulis “not suitable for child under 3 years old” HAHAHAHAHA….

Leave a Reply