Dibawah bayang bayang cici

Mami baru pulang dari kantor, cici cici lagi les Inggris. Karin lagi main main, nunggu jam makan sore.

Mami : “Hallloooo , de…”

Karin : “Mamiiiiii”

Mami : “Karin pinter ngga ? Sini, bantuin bongkar belanjaan yuk. Kamu bagian taruh jeruknya ya…”

Karin : (sibuk…memindahkan jeruk dari plastik ke keranjang)

Tak lama kemudian, cici cici pulang…

Christy : “Mamiiii… hari ini aku ikut lomba, juara semuanya”

Mami : “Oh ya ? Lomba apa ?” (memang hari ini ada lomba 17 an di sekolah)

Christy : “Lomba kelereng, bolak balik 4 x, sama lomba balon, balonnya di jepit di paha, terus harus jalan sampai ujung”

Mami : “Waaa… dapat juara berapa?”

Christy : “Yang lomba kelereng, juara harapan 2, yang lomba balon dapet juara harapan 1. Dapet hadiahnya kotak pinsil angry bird dan itu buku catetan princess ada penggaris, pensil, setip gitu deh…”

Mami : “Oooowww… hebat hebattt…” (melirik ke Aurel, yang sibuk sendiri, gak ada niatan ikut nimbrung. Mau nanya hasil lombanya hari ini, kok ga tega juga.. kalo gak menang sama sekali, ntar anaknya jadi minder…)

Sus : “Rel.. kamu cerita donk, kamu dapet apa tadi…”

Mami : (berharap…) “Aurel tadi dapat hadiah ?”

Aurel : (senyum, mengangguk angguk)

Mami : “Dapat hadiah apa ? Ikut lomba ?”

Aurel : “Dapet tempat makan, Aurel ikut lomba kelereng, dapat juara tiga (mengacungkan 3 jari nya). Yang lomba balon gak menang, aurel udah jepit balonnya, jalan, tapi balonnya lepasssss”

Mami : “Owww…bagus donk, dapat juara 3. Hebat.. yang penting berani coba dulu. Kalo coba khan ada kemungkinan menang, kalo gak mau coba, gak mungkin menang khan…” (soalnya dulu aurel biasanya mogok gak mau ikut lomba, jadi gak pernah menang. hehehehehe)

Aurel : (Cengir lebar…) “Iya sih.. Aurel mau coba kok !”

Malamnya…

Mami : (menceritakan kejadian sore, waktu anak anak melaporkan hasil lombanya ke phopho, akong dan soikou) “Saya sampai ga berani tanya, soalnya Aurel tuh khan sekarang seperti dibawah bayang bayang Christy. Mana si Christy sering dapat piala, ini itu bisa, jadi Aurel kayaknya agak minder kalah sama cicinya. Kemarin dia cerita tuh.. di tempat les Inggris dia selalu paling akhir selesai kerjain PS. Kesian juga sih.. soalnya dia khan loncat kelas, dan umurnya kecil banget dibandingin temen temennya, jadi pasti kalah kemampuan sama temen temennya. Tapi ini khan diawal, semoga ntar dia bisa ngikutin sih.. dulu christy juga awalnya gitu, tapi akhirnya bisa juga…”

Akong : “Iya sih.. kita jangan paksa dia juara, tapi kalo dia menang, kita harus besarkan hati… biar dia gak merasa kalah dari cicinya”

Mami : “Iya sih… kadang kesian juga, Aurel jadi merasa di bawah bayang bayang cicinya…”

Akong : “ya iya.. ngerti sih.. pelan pelan lah.. dulu khan dia di playgroup juga ga mau suruh lomba, jadi gak pernah menang. Ini sekarang baru sekali lomba udah dapat hadiah. Biarin aja dia ikut ikut dulu.. nanti juga bisa”

Mami : “Iya…” (sambil berharap, jangan sampai Aurel jadi sedih kalo nanti prestasinya gak seperti cicinya. Tiap anak khan lain lain… kita ngga menuntut kok, de.. Sebisanya aja, yang penting hepi dan gak parah parah banget….)

 

Leave a Reply