Pusingnya bikin baju balon

Christy mau ikut festival piano.. nah, entah bagaimana ceritanya, festival yang baru di tingkat sekolah musik itu, menjadi heboh karena perlu kostum khusus (menyesuaikan dengan tema lagu) plus dekorasi panggung. eh ? kayak mau acara perkawinan aja, pake dekorasi segala.

Awalnya sih mami agak ternganga gitu… soalnya waktu mami ikutan festival piano di jaman bahela, gak ada tuh pake ribut urusan kostum segala, apalagi baru level sekolah musik . Biasanya mulai serius kalo udah penyisihan tingkat wilayah & nasional, itupun janjian paling pakai celana jeans dan kemaja putih ? Kalo emang mainnya bagus, ya tetep menang lah… kecuali kalo ntar tampil di internasional level, yaaaa itu mesti modal lah baju dan penampilan, malu maluin juga khan perwakilan negara kalo bajunya ala kadarnya :)

So… karena kita ini bukan full time mother dan gak sempat deh kalo suruh wara wiri cari model baju dsb, yah.. intinya kita setuju dan pasrah saja dengan kemauan mayoritas deh. Yang penting anaknya tampil khan, apalagi ini penampilan group.

Minggu minggu latihan intensif dijalankan, sekaligus intensif gonta ganti thema kostum dan pengadaannya.

Step 1 :  kostum mau bikin di penjahit, model ditentukan seragam –> bingung, jahit dimana ya ? gak ada kenalan nih ?

Step 2 : gak ajdi bikin kostum, sewa aja, di penyewaan kostum –> halah.. ya sudah ikut, yang penting kasih alamat , telepon tempat sewanya plus model yang dipilih

Step 3 : batal sewa kostum, karena sebagian gak setuju modelnya terlalu norak –> hihihihihi.. untung belum ke tempat penyewaan, sia sia lah buang waktu gak berguna

Step 4 : kompak mau jahit di satu penjahit, nanti didatangkan untuk ukur masing masing anak –> horeeeyyy.. simpel, praktis, beres

Step 5 : masing masing berubah pikiran, mau beli kain sendiri, jahit di penjahit masing masing, dengan tema baju balon –> halaaaahhh.. kayak apa sih tuh baju balon ?

Step 6 : dibebaskan untuk buat baju sendiri sendiri, warna ditentukan supaya tidak kembaran, model baju balon dengan beberapa alternatif –> mami panik ! maklum distribusi model via BBM (gak punya BB khan ??)  dan gak punya penjahit pula. hikss…

Step 7 : dapat referensi penjahit dari guru les pianonya, dengan wanti wanti harus gencar mengejar supaya tidak molor dari due date –> was was mode on. berarti mesti bawel bin ajaib donk, supaya selesai on time.

Berikutnya diisi dengan :

1. hari hari menelepon ke penjahit referensi, yang untungnya mudah bisa ditelepon (jodoh kayaknya, soalnya ibu ibu lain yang tadinya mau jahit disana, batal, karena susah di telepon – gak diangkat melulu katanya).

2. membawa christy untuk ukur baju, sudah janjian tapi gagal bertemu penjahit utama karena ada sodaranya yang masuk ICU (alamaaakkk susah bener sih mau bikin baju doank, untungnya ada mbak asisten yang bisa bantu ukur)

3. menelepon untuk janjian warna dan waktu selesai / fitting baju

4. nekad mengambil baju semi finish untuk di test ukuran dulu sama christy (pheewwww untungnya pas jadi gak usah bongkar lagi)

5. masih harus kembali ke penjahit untuk mengconfirm ukuran dan model, plus finishing jahitan plus asesorisnya.

*** PHEEEEWWWW finally, ada juga titik terang soal baju balon itu. Semoga selesai sebelum hari H, ampun deh… mau festival di sekolah musik aja ribet banget ya ? Pake baju balon buat yang perempuan dan baju badut untuk yang laki laki. tsk tsk tsk.. ibu ibu.. emang narsis, praktis gak praktis yang penting anaknya tampil jrennnggg. Tinggal kita deh yang pasrah mesti ngikutin… sigh.. semoga main musiknya sebagus kostumnya ya… :)

Leave a Reply