Semoga beneran udah di shooo- shooo

Aurel udah 1 bulan lebih amat sangat + super duper cengeng. Tapi ada waktu dan tempatnya, yaitu di sekolah pagi hari (sesaat setelah sampai di gerbang dalam sekolah), di tempat les Inggris (sesaat setelah melihat pintu kelasnya), di tempat les renang (sesaat setelah dibangunkan tidur). Di luat itu.. kondisi aman terkendali dan gak kelihatan deh kalo dia itu anak cengeng.

Papi, mami, soikou, akong, phopho dan suster sudah berupaya dengan berbagai jurus.. mulai dari iming iming soikou untuk main ke Miniapolis kalo bisa gak nangis seminggu, bujukan + nasehat akong, hadian bando dari phopho, ditambah dengan sikap tegas papi dan omelannya mami (as usual.. maminya kebagian yang ngomel melulu… habissss di baik baikin juga tetep nangis tuh)

Papi dan mami sudah 3/4 pasrah… karena guru sekolah dan les inggrisnya sampai nelpon ke rumah, saking si Aurel tiap kali nangis dan akhirnya kacau balau deh… Di sekolah masih mending, nangis paling puol 30 menit, abis itu bisa masuk kelas dan ikut pelajaran dengan riang gembira sampai abis, tapi ya besoknya gitu lagi…sigh. Di les Inggris lebih parah, dari waktu les 1 jam 30 menit, dia bisa nangis 1 jam 25 menit. wewwwwww… dan berakhir dengan duduk duduk di luar kelas sepanjang jam pelajaran, karena mami gak mengijinkan gurunya memulangkan Aurel kalo dia nangis nangis di tempat les, “biarin dia duduk di luar aja miss, tapi gak boleh pulang, ntar dia jadiin senjata supaya gak les Inggris, anak ini a little bit tricky” –> pesan mami ke miss kelasnya.

Setelah 1 bulan berlalu dan belum ada kemajuan.. mami dan papi mulai mengkontak teman teman yang punya backgroung psikologi anak, untuk konsul, apa barangkali perlu sesi khusus untuk di observasi ??

Kamis  kemarin…

Sus : (laporan ke mami) “tadi di sekolah Aurel nangis dikit, tapi di les Inggris gak nangis”

Mami : “Oh yaaa… hebat donk” (buru buru masuk kamar Aurel dan menanyakan kebenarannya)

Aurel : (dengan bangga dan manthab mengakui laporan suster) “Iya, tadi Aurel di sekolah nangis dikit banget, ma. Di tempat Inggris, Aurel sama sekali gak nangis. Jadi hari ini nangisnya cuma 1%”

Mami : “Waaaawww.. hebat donk ! Besok besok lebih hebat lagi ya”

Aurel : “Iya”

Jumat kemarin…

Mami : (pulang dari kantor udah malem, karena harus belanja keperluan rumah dulu, nyampe rumah 7.30 malem. Aurel udah bobo) “Sus, kok si Aurel udah bobo ?”

Sus : “Iya, tadi siang gak tidur, terus bilang udah ngantuk banget”

Mami : “Owwww”

Papi : “Hari ini si Aurel gak nangis tuh di sekolah”

Mami : “Oh ya ???? Bener, sus ?”

Sus : “IYa, gak nangis sama sekali !”

Mami : (heppppiiii banget, finally.. ada progress, walau belum boleh bersorak sorai dulu)

Hari Sabtu..

Mami : “Rel, kemarin gimana ? Sukses gak di sekolah ?” (maksudnya nangis gak )

Aurel ; “Kemarin Aurel sama sekali gak ada nangis, ma !”

Mami : “Waaaaa hebat betul ! Gitu donk ! Baru namanya jagoan”

Christy : “Tapi khan kita mesti tunggu dulu, ma. Siapa tau besok besok dia mulai nangis lagi”

Aurel ; “Gak lah.. mulai besok besok dan seterusnya Aurel gak mau nangis lagi. Hari Selasa Aurel gak nangis, hari Jumat Aurel juga pasti gak nangis (Kebetulan Senin – Rabu – Kamis dia dapat libur). Soalnya nangisnya udah gak ada lagi, Aurel udah gak mau nangis lagi. Nangisnya udah di shoo – shoooo”

Mami : “Iya ya.. udah di shooo shooo ya, Rel”

Christy : “Kalo udah di shoo shoo berarti udah gak cengeng lagi donk”

Aurel : IYa, udah gak ada lagi, Aurel udah gak cengeng lagi sekarang. Aurel gak mau nangis lagi”

Mami : “Hebaaaaaattt.. Oke deh, besok besok  gak pakai nangis lagi ya”

Aurel : (menjawab dengan manthab) “Iya”

** Okeeeeee.. cross the fingers, hope the best ! Semoga itu nangisnya beneran di shoo shooo.  :)

 

Leave a Reply