Pocari su-wet

Berhubung dokter menduga Karin ada gejala DB, maka sebagai antisipasi awal ya diberikan minum yang banyak, biar gak kekurangan cairan…

Trial 1 : Pocar Sweat

Mami : “De, minum ini ya ? Mau coba ?” (karin udah pernah coba sih, dan kayaknya doyan, jadi mestinya gak masalah)

Karin : “Mau.” (buru buru lari mengambil gelas. Sigh.. sakit kok masih lincah begini sih ? tapi demam gak turun turun)

Mami : “Ini namanya Pocari Sweat”

Karin : “Kari Suwet”

Mami : “Pocari, de”

Karin ” Kakari Suwet”

Mami : “Hehehehehe…”

Besoknya …

Sus : “De, mau minum ini ?” (sambil menunjukkan botol pocari)

Karin : “Mau. Pocari Suweeeetttt”

Mami : “Hahahahaha. kenapa jadi suwet gitu sih ? Swet, de.. bukan Suweeeettt”

Karin : (memandangi mami) “Pocari suweeett.. pocari suweeettt…”

Sampai tidur malam, biasanya sebelum bener bener tidur, Karin akan nyanyi nanyi di tempat tidur, sampai ketiduran. Kali ini, terdengar ulang ulang “pocari suweeettt” sampe bosen dan akhrinya dia bisa tidur juga. Tsk tsk tsk.. terngiang ngiang banget ya .. berhasil brand wash deh !

Untungnya, besoknya pas ditanya mau minum ini ngga ? (sambil menunjukkan si botol pocari sweat), Karin dengan gagah berani menjawab “Mau ! Dede mau Pocari Swet !” –> Waaa, bener deh !

 

Leave a Reply