Ternyata bukan jago kandang

Karin lagi sakit, udah demam berhari hari, semua sudah cemas.. gak biasanya sakit begini, padahal gak ada gejala batuk pilek. Dengan rambut lepek, maksa pakai kacamata renang warna hijau, berangkatlah Karin dengan papi, mami dan sus ke dokter untuk re-check.

Sampai di dokter, ternyata cuma disarankan untuk lab test, karena gak bisa ditebak juga apa sakitnya kalau tidak berdasarkan hasil lab. Dugaan sementara, kalau ngga tipes ya demam berdarah. Wewwww.. jelek amat pilihannya ?

So, malam itu bergantian lagi menjagain Karin sepanjang malam, in case dia demam lagi.

Jam 4.30 pagi..

Karin : “Ihiks ihiksss… mamiiii.. mau pake es. pake es….”

Mami : (bingung, mimpi kah ?) “De, kenapa ? Mau pake es dimana ?”

Karin : (sambil merem, menunjuk kepalanya) “Disini…”

Mami : (mencek kepala karin, memang panas bener sih.. demam lagi) “Ya, sebentar ya.. dikompres lagi ya pake es”

Karin : (diem aja, pasrah dikompres, dan akhirnya bisa tidur dengan nyenyak)

Paginya, papi membawa Karin test di lab, saat pengambilan sampel darah..

Karin : (memperhatikan petugas lab) “Aeeeewww….sakiiittt…” (diem aja, pasrah, gak nangis juga)

Papi : (takjub ! wow. gak nangis, hebat bener ya ?)

Pulang di rumah, papi buru buru mengabarkan ke mami via telepon dan juga ke penduduk seisi rumah kalo Karin gak nangis di lab tadi.

** Waaahhh.. kalo gini sih, beneran jagoan deh, gak cuma jago kandang ! Cepet sembuh ya, de.

^^ Hasil sementara : tipes negatif, tetapi trombosit agak rendah, jadi perlu pemantauan lebih lanjut.

 

Leave a Reply