Salah konsep JAMU

Mami membaca status seorang teman di FB, tertulis kalau finally dia berhasil mencapai timbangan yang ditargetkan. YEY ! turut berbahagia donk… karena effortnya pasti ngga sedikit šŸ˜›

So, seperti biasa, mau minta tips en trick donk, jadi mami pun memberikan komentar : “bagi resepnya donk…”

Nah.. jawabannya pendek banget tuh “Yang penting JAMU”

waaaaawww… boleh juga nih, jamu ? dengan penasaran langsung bertanya lagi. Jamu apa ?

Dan dijawab lah dengan mantab surantab “JAMU = Jaga Mulut. hahahahahah”

Hihihihi… betul.. betul… so, sejak saat itu mami berusaha menerapkan konsep JAMU = jaga mulut. Gagalnya tak terkira lah.. secara suka makan gitu lhooooo

Suatu hari, setelah capek capek di kantor, macet macet di jalan, dan be te be te karena tidak berhasil sampai di tempat aerobik tepat waktu sehingga skip kelas.. maka mami pun curcol dengan papi

Mami : “Hiksss… gagal senam nih. macet bangetttt…. padahal tadi siang makan bebas, dengan keyakinan impas lah kalo senam. payaaaahhh nih!”

Papi : “hihihihi memangnya udah sampe mana ?”

MamiĀ  :”Masih agak jauh, belum juga nanti mesti parkir, ganti baju dulu, udah telat 30 menit, weww… ”

PapiĀ  : “Ya udah.. pulang aja sana. atau sekalian ntar kalau mau menambah dosa, malemnya kita makan nasi uduk aja , mau ?”

Mami : “EEEEEEEE, udah tau gagal senam, malah diajak makan nasi uduk, gimana sih ? JAMU… JAMUUUU”

Papi : “Lhaaaa JAMU itu khan jaga mulut jangan sampai kosong khan ? Kewajiban gue untuk memastikan kalo asupan makanan untuk mu tercukupi. HWAHAHAHAHAHAHAHA”

Mami ” AAAAAAAA… ! udah gagal senam, bukannya mendukung, malah ngajak makan makan”

Papi :”Hehehehehehehe”

** nah looo.. kalo konsepnya begini, lhaaaaa kapan bisa berhasil. wong maksudnya JAMU = jaga mulut, jangan sembarang makan dan jangan makan banyak banyak, ini kok malah JAMU = jaga mulut jangan sampai kosong. wewwwww pantesan timbangan gak pernah geser ke kiri angkanya, kanan teruuuuussss… hehehehehehehehe

Leave a Reply