Finally.. resep leluhur diturunkan

Mami dalam proses belajar masak, kepepet demi anak anak, soooo.. trial dan error dengan kelinci kelinci kecil saya yang gembul sebagai testernya. So far mereka masih menggembul dengan baik, kesimpulannya – masakan saya edible laaahhh.. hahahahaha.

So, seringkali beberapa foto masakan di posting di fb, dan muncul pertanyaan pertanyaan terkait resepnya bagaimana ? Bagi donk .. bisa anterin gak bla bla bla. Dengan suka hati saya menawarkan plus menshare resep sederhana saya, yang kadang kala saya take out hampir 30% bahan, karena susah / malas mencari dan yang penting jadi laaah yawwww… hihihihihi.

Pertanyaan merambah ke area Hekeng – which is sebenernya lumpia udang ala Pontianak, masakan andalan mama mertua saja, yang bikin saya kepincuttttt setengah mati sama suami saya , karena waktu pacaran, suguhan makannya selalu dikasih Hekeng. * perlu di cek, apa ada ramuan ajaibnya disana, kok bisa gitu lho ??? Bhwahahahahahaha….

Selama ini saya gak ikutan kalo mama bikin hekeng, selain gak berani dekat dekat (mama kalo lagi masak full konsentrasi),  kita kalo sok bantu bantu tapi gak becus malah kena semprot beberapa paragraf.. wewwww.. jadi lebih baik menyingkir, tahu makan enaknya aja. So, gimana cara bikinnya, cuma sekilas ngintip ngintip tanpa tahu beneran isi resepnya dan cara membuatnya dengan baik dan benar.

Temen temen udah mulai nanyain sih.. minta resep Hekeng donk… Nah, saya berjanji, ntar ya.. saya tanyain dulu sama master chefnya.

Kesempatan tak terduga datang hari ini.. pagi pagi jam 5-an, saya turun mau masak tempe (masakan sederhana dan anak anak suka), kebetulan mama lagi asik mengurusi haisom kesayangannya. Itu juga perlu teknik khusus tuh..

Entah bagaimana, tau tau mama (Phopho) bisa bilang..

Phopho : “Mama udah tua, harus ajarin kalian cara bikin haisom sama hekeng. Biar nanti kalian bisa masak sendiri. ”

Mami : (mendengarkan dengan takzim, master chef mau bersabda)

Phopho : (mulai bercerita step step pengolahan haisom, yang ternyata butuh 7 hari untuk make it ready for cooking)

Mami : (agak ternganga mendengarkan, seminggu persiapan ?? makan cuma 10 menit. ajegileeeee… ) “Ma, itu haisom gak beli jadi aja di supermarket atau pasar, tinggal masak. Itu gak oke ya ?”

Phopho : “Iiiii itu mah pakai obat, 2 hari juga udah lembek, kamu masak yang begituan, bisa keluar air kemana mana, masakan jadi gak karuan rasanya. Kalo kita olah sendiri, pasti gak bau gak ancur kalo di masak”

Mami : “Owww…” (hadooohhh 1 minggu sebelum masak, mesti siapin haisomnya dulu… tsk) “Kalo hekeng gimana, ma ?”

Phopho : “Itu mah gampang, tapi kamu mesti catet”

Mami : “Oke okeeee.. bentar, saya ambil catetan dulu ya”

Phopho : (bla bla bla. mulai menceritakan resep hekeng nya)

Mami : (mencatat dengan rajin)

Phopho : “Kamu udah masak masak setahun lebih khan, dari mama operasi, ini mama kasih tau begini aja, kamu pasti bisa lah…”

Mami : “Engg… ya ya… ntar kapan kapan dicoba”

Phopho : “Terus, kamu mau tanya resep apa lagi ???”

Mami : “Eh ????” (waduuuhh apa lagi ya.. itu tim ikan gimana ? terus babi hong gimana ? bakcang ?? bakso ?? choipan ?? mmmhh.. apa lage yaaa.. banyak juga list nya)

Phopho : “Ya kapan kamu sempat lah… kamu tanya lagi”

Mami : “Iya ma…”

** Astagaaaa.. jadi setelah dipantau proses trial error selama setahun, baru deh itu resep legendaris dari leluhur diturunkan. Tsk tsk tsk.. mirip kayak film silat gitu khan, guru gak sembarangan menurunkan ilmu ke muridnya, mesti di pantau dulu kesungguhan hatinya. Cieeee….

Sooooo galsss.. kemarin yang pada nanya resep hekeng legendaris, udah ditangan nih.. tapi belum di trial. Gimana ??? tunggu trial dulu ye, ntar baru di share resepnya, takutnya sama resep, beda tangan, bisa beda bentuk dan rasa. Hahahahaha… ayooo anak kelinci, siap siap jadi percobaannya mami yak ! papinya juga ! (awas kalo pada kabur pas suruh tester)

 

Leave a Reply