Kultum dari Christy

Aurel lagi siriiiikk banget, soalnya Christy baru aja beli sepatu pantofel warna hijau. Menurut mereka , itu sepatu “slop”.

Well bukannya gak mau beliin sepatu “slop” buat Aurel, udah pernah dicoba, tapi dia masih belum bisa jalan kalau pakai sepatu tanpa tali, alias ketinggalan sepatunya. Sooo mami batal membelikan sepatu “slop” buat Aurel.

Sepanjang perjalanan pulang, Aurel berkeluh kesah, kompleeeenn terus, karena gak kebagian sepatu “slop”

Christy : (dengan sabar mulai menasihati Aurel) “Rel, kamu jangan gitu donk. Khan ini memang ukurannya besar, ukuran kamu gak ada. Nanti kalo kamu udah besar lagi, boleh beli sepatu slop”

Aurel : “Aaaa.. Aurel khan pengen sepatu slop. Kenapa sih.. cici boleh beli sepatu slop. Temen temen Aurel juga sepatunya bagus bagus”

Christy : “Lhoo sepatu kamu khan bagus bagus, Rel”

Aurel : “Temen temen Aurel sepatunya lebih bagus. Cetak cetok, ada kicik kiciknya. Uuuuu.. Aurel khan mau sepatu slop” dan komplennya berlanjut sampai perbandingan kue ultah yang katanya kalah besar dibandingkan punya temennya, si Abigail

Christy : “Begini Rel, ini cuma misalnya ya… kalo temenmu ulangtahun, terus dia punya kue ultah besar, itu gak masalah. ukuran gak penting. Kalo kamu iri, terus kamu gak mau temenan lagi sama dia, itu gak bagus Aurel…. gak boleh gitu”

Mami & papi : (mulai berpandangan)

Aurel : “temen temen Aurel udah umur 5, aurel masih 4”

Christy : “Iya, kalo TK B harusnya umur 5, kalo umur 4 itu TK A. Naaahh kamu khan baru umur 4 tapi udah TK B, itu artinya kamu kecil tapi pinter”

Mami & papi : (berpandangan senyum senyum)

Papi : “Kayak dengerin dakwah ya…”

Mami : “Kultum lageee…”

Christy :”Iyaaa..” (bla bla bla…)

Aurel : “Tapi khan…” (bla bla bla.. masih mengeluarkan komplen komplen lainnya)

** well.. yang tengah komplen terus, yang besar berusaha menjelaskan dengan sabar, membujuk adiknya supaya gak manyun lagi. Kayaknya boleh buka Kultum nih ! Well done, Christy :)

Leave a Reply