Mami pun jadi ber-tanduk

Selama libur lebaran, mami ganti profesi, jadi karyawan baru dengan 3 bos kecil di rumah. Wewwww.. jelas jauh lebih capek daripada kerja kantoran. The slogan is “I am gaining more weight & losing my temper” Ha-Ha

Jadi, dari lucu lucu an dengan anak anak, akhirnya mami gak tahan juga , dan sasaran empuk kali ini adalah, Karina (bintang pengacau tahun ini)

List kenakalannya adalah :

1. Kolokan, gak mau ditinggal

2. Merengek, mau menangnya sendiri

3. Nangis nangis, minta gendong, atau nempeeeeeell sama mami (dengan occasion yang gak masuk akal deh pokoknya)

4. Susah kalo disuruh tidur (maunya main melulu)

5. Last but annoying adalah kalo pup gak mau ngomong, alias pup di celana berkali kali ! GGGRRRRRRR !

So, setelah hari ke 6, akhirnya mami mulai mengeluarkan tanduk, karena si bontot mulai ugal ugalan seenaknya.  Setelah habis kena semprot mami, Karin gak pakai ba bi bu tawar menawar lagi, nurut ajah, karena takut kena samber gledek lagi. Sooo.. untuk sementara waktu, papi idolaku :) karena dia takut deket deket mami. Wewwww….. Gak sampe 1/2 hari, udah nempel lagi sama mami, lupa kalo tadi udah habis di marahin sampai pucet-cet. Tapi ya tetep aja, kenakalan terakhir soal pup gak terobati, sampai sampai kita tes lab, khawatir memang ada yang gak beres di perutnya. Dan hasilnya so far masih oke tuh. Dasar nih ! ngerjain mami yaaaaaaaaa…. *tanduk mami langsung tumbuh lagi. BEWARE Children…

Leave a Reply