Nasib jadi nomor 3

Waktu mami masih SMP dulu, pernah tuh dikasih sharing sama paman yang umurnya gak beda jauh lah sama mami. Malah dulu hampir aja bisa kuliah bareng huahahahaha… Maklum paman ini adalah adik ibu yang nomor sekian, jadi memang masih muda lah untuk menjadi seorang paman. So.. instead of memanggilnya dengan sebutan “om”, mami prefer untuk memanggil dengan sebutan “koko”. Yang dipanggil seneng seneng aja, gak berasa tua khan ? heheheheh. Ok, balik ke topik utama “sharing”

Nah, sharingnya ini tentang pengalamannya waktu si “Koko” punya anak yang kedua. Diapun bercerita…

Koko : “Dulu ya, waktu anak pertama, waaaa serba pelayanan memuaskan deh. Mandi air hangat, kalo ngompol, ceboknya pakai air hangat… pokoknya apa apa super deh. Sabun pakai sebamed baby bla bla bla… ”

Mami : “Emangnya anak kedua gak gitu ?”

Koko : “Hahahahaha, anak kedua mau hemat. Sabun baby biasa aja, terus cebok udah pakai air biasa, yang penting air PAM lah.. bukan air sumur.. hehehehe untung anaknya cuma 2, kalo ada nomor 3, bisa bisa gak dicebokin, tunggu sampai kering sendiri aja celananya”

Mami : (Ternganga…..)

Koko : (ngakak….)

itu kejadian udah 15 tahun yang lalu kali…. (duuuhhh, mami udah tua sekarang)

Tau sendiri khan, krucil nya mami ada 3, tapi secara handling mirip mirip lah.. gak beda jauh antara anak 1, 2,3. Harus diakui, anak pertama memang apa apa lebih… lebih dikasih barang barang super quality, jumlahnya berlebihan, centil beli beli yang gak perlu. Soooo.. begitu anak kedua, ketiga, udah lebih mementingkan kualitas dan fungsi, bukan cantik cantikan atau karena barang / modelnya lucu. Hihihihihi

Kemarin selama libur lebaran, gak punya suster, jadi ya udah berkutetan dengan 3 krucil. So, kalau giliran tidur malem, maminya udah kebluk kayak batang pisang, alias tidur pulessss lessss gak tau lagi deh anak anaknya udah tidur atau belum, ada yang ngungsep atau ngga, pokoknya tiduuuuuurrrrrr zzzzz….

Hari h-1 sebelum kedatangan suster, mami menemani Karin tidur (satu kasur tuh). Pas pagi pagi, sekitar jam 4 -an gitu..

Mami : (terbangun, memeriksa pantat Karin, mau cek, ngompol apa ngga. Kering. Aman !)

2 menit kemudian…

Mami : (kok Karin bau pesing banget yaaaa ? cek lagi pantat nya. Celana piama nya kering tuh, mulai merogoh rogoh ke bagian perut, karena kebetulan anaknya tidur nungging. Lhaaaaa… kok lembab lembab gini bajunya. Wadooohh jangan jangan dia ngompol udah dari semalem nih.. tapi gak ketahuan. Raba raba lagi perlaknya. Kering. Kain tataknya udah gak tau kemana. Cek dibawah perlak. Eng ing engggggg… basssssaaaaaahhh seprainya. Alamaaaaakkkk… ini anak udah pipis dari jam berapa nih ? Kok dia juga gak bangun ? Sampe kering gitu. Ini tidur nungging pasti karena pantatnya basah, jadi dia sengaja nungging. Iiiihhh dede. Kok jorok sih ???? Bingung. gimana ? Mau digantiin ? udah kering juga bajunya, dan ntar anaknya malah bangun. Jadi.. akhirnya diemin aja deh, nunggu ntar dia bangun pagi)

Hahahahaha.. teringat sharing Koko dulu, kalo anak ke 3 , boro boro di cebokin, tunggu sampai kering aja celananya. Daaaaannn ternyata beneran kejadian sekarang. Alamaaaakkkk… nasib deh kalo jadi anak nomor 3, lagian kamu kok jorky sih, de. Udah pipis, masih adem ayem aja bobo sambil ngowoh ?? *tsk

Leave a Reply