Ngga sampai segitunya kali…..

Salah satu previlage untuk tinggal di Indonesia adalah kita bisa memiliki banyak “asisten” pribadi, selama punya uang. Hehehehe… Asisten pribadi = pembantu, supir, baby sitter, bla bla bla….

So… udah lumrah banget lah, untuk menghire pembantu , supir dan baby sitter untuk mengurus rumah dan anak anak. Macam macam alasannya.. supaya orangtuanya bisa kerja, supaya bisa melakukan hal hal lainnya , supaya anaknya lebih terawat karena ditangani oleh yang xpert.

Whatever alasannya, harus diakui bantuan pembantu, supir dan baby sitter memang meringankan pekerjaan rumah tangga dan pengurusan anak, selama memang para asisten tersebut bekerja dengan baik dan dapat diandalkan.

Saya sendiri, mau tak mau juga menggunakan jasa jasa para asisten, untuk menghandle anak anak di rumah pada saat ditinggal kerja. Maklum.. masih kerja full time.

Jadi 3 anak, dihandle oleh 2 baby sitter. 1 untuk Karin, 1 untuk Christy dan Aurel. Plus 1 supir untuk wara wiri antar jemput sekolah dan les. Untuk urusan pembantu, dihandle oleh mama mertua, karena memang kita masih tinggal satu rumah :) (lumayaaaannn.. mengurangi kepusingan untuk people management)

Waktu libur lebaran tahun ini, sudah bertekad bulat, tak usah pakai suster infal lah.. mahal juga, lagian anak udah besar besar. Soooo kita keroyokan deh untuk handle 3 krucil, yang ternyata gak gampang juga sih.

Pembagian tugas udah jelas :

1. Urusan masak masak, mama mertua in charge , karena memang xpertnya khan ?

2. Urusan bermain, soikou Vivi menawarkan diri untuk menemani

3. Urusan nemenin tidur malem, ngepel rumah, siram tanaman, Papi yang handle

4. Urusan cuci cuci baju, piring dll, ada pembantu infal

5. Mami ? ya sisanya deh, yang berkaitan dengan krucil. Dari mandi, makan, dll dll…

12 hari penuh huru hara, karena kadang mami udah capek, habis sabar, dan anak anak pun sesekali gak kooperatif, terutama Karin yang hobby banget nge-pup sembarangan dan gak mau bilang. Sigh…. tapi dengan segala kekurangannya, we made it ! Save by the bell saat suster suster berhasil sampai H-1 (Walaupun sudah malam), sebelum mami harus balik ke kantor. Phewwwww….

Nah, walaupun pontang panting juga ngurusin anak sendiri, tapi at least kita masih berusaha khan… :)

Sedikit tercengang cengang dengan 2 kejadian yang dialami orang lain terkait dengan mudiknya si baby sitter.

1. Kejadian A

Susternya gak dikasih pulang, karena anaknya gak mau dihandle orang lain,termasuk mamanya sendiri. Jadi, mama sang bayi sampai begging begging ke susternya, jangan pulang lebaran ini, karena dia gak bisa ngurusin anaknya sendiri.

So.. selama ini dari menggendong, memandikan, nemenin bobo dll dll, murni dihandle oleh susternya. Maminya gak bisa apa apa, dengan alesan takut lah.. ini lah.. itu lah.. anaknya gak mau sama dia lah…

LHAAAAA ? gimana sih, bu ? Segoblok gobloknya kita sebagai new mom, ya harus berani berani in diri trial dan error donk. Masa sih mau nyerah gitu aja, kalo susternya minta berhenti gimana ? Masa dia sama sekali gak akan bisa pulang kampung ? Sampai kapan ?

* Mami sendiri belajar dari 0, karena gak punya adik, gak ada pengalaman sama sekali. So… dari anak kepleset di bak mandi lah, kejeduk di tempat tidur lah, terjun dari tangga lah..sudah kejadian semua tuh. Yaaa.. maap deh nak, maminya emang baru bisanya segitu. Hehehehehe.

Tapi pelan pelan walaupun ngga perfect, tapi paling ngga bisa laaaahhh.. masa kalah sih sama si suster ?.  Mmhhh.. gengsi keluar nih. Jadi terlepas dari role as a mom, intinya saya gak mau kalah sama suster saya, ntar mereka jadi besar kepala.

So, dimulai dari gengsi, ngga mau kalah, sampai akhirnya gak tega juga ngelihat anak anak tambah lengket sama maminya karena mereka dapat kesempatan langka untuk bisa dimandiin mami, makan sama mami dan tidur sama mami, termasuk lebih sering di marahin mami, karena mami 24 hours ada di rumah. he-he-he. Priceless….

2. Kejadian B

Selesai acara berjibaku selama tak ada suster 12 hari, maka begitu ada kesempatan, buru buru mami ke salon untuk pedicure. Ini tumit sampai gondrong, saking di rumah wara wiri gak pakai sandal. ampuuunnn dehhhhh.. gak ada bagus bagusnya. So, sambil menikmati di treatment sama “mbak” salon, datanglah seorang ibu hamil dan anak perempuan kecilnya.

Ibu hamil : “Kamu keramas di salon aja ya, ntar di potong rambutnya”

Anak kecil : “Gak maaauuu.. hikksss gak maaauuu..AAA..IIII AAAA…” (heboh deh, jejeritan)

So.. setelah 10 menit berkutetan di area cuci rambut, kirain udah beres donk, walaupun terdengar jeritan dan tangisan si anak kecil – kayak mau diapain aja. Ehhhhh.. pas keluar, ternyata mami nya yang sudah selesai keramas, dan si anak masih kering tuh rambutnya. Astagaaaa…

Ibu hamil : “Kamu keramas lah.. masa kalo libur, keramasnya juga libur ?”

Mami : (melirik dengan takjub. ini anak udah berapa hari gak keramas ? di rumah, krucil nya mami aja tiap hari keramas, malah kalo bau asem, pagi sore keramas. Lhaaaa anak ini ????)

Anak kecil : “Gak mau, maunya semprot semprot aja”

Ibu hamil : “Ya udah, semprot semprot, gunting dikit ya. Kamu terakhir potong rambut bulan Januari lho.. ini udah Agustus”

Mami : (mengerenyitkan dahi. 6 bulan lebih gak gunting rambut? hiiiiyyyy….)

Anak kecil : “Gak maaauuuu gak mauuuuuu”

Ibu hamil : “Mbak, ini di gunting donk, semprot semprot aja, gak usah keramas. Besok susnya udah datang kok, biar keramas sama susternya aja. Poni juga gak usah di gunting, besok suruh sus nya aja, belakangnya aja tuh, udah gripis girpis”

Mami : (membathin dalam hati. Bu buuuuuu… kira kira donk. Masa susternya gak ada, terus anakmu gak keramas ? Terus gunting poni aja nunggu susternya dateng ? Saya aja dari gak bisa, sampe bisa tuh motong poni 3 anak sendiri, kadang rata kadang gak rata, tapi khan gak usah sampe nunggu suster lah. Tau sendiri.. jaman sekarang suster janji balik besok, bisa molor molor….

Kalo emang anaknya gak mau potong rambut di salon serius, ajaklah ke salon anak anak, yang ada mobil mobilan nya itu lho. Khan anaknya hepi, naik mobil mobilan, diputerin DVD, santai deh di cekris cekris rambutnya. Wewwww.. parah nih !)

Soooo sampai mami selesai pedicure, anak kecil itu tetep gak berhasil keramas dan potong rambut. Ibunya ? Asik creambath dan pedicure. Tsk ! Hamil sih hamil bu… tapi kebersihan dan kesehatan anak khan juga penting. Masa lah iya mau ngandalin suster terus. Gak segitunya kaleeeee….

Lihat dari pengalaman itu, bersyukur, walaupun dengan kemampuan seadanya, paling ngga anak anak saya masih bisa mandi 2x sehari, keramas 1x sehari, makan layak 3x sehari, minum susu 2x sehari, vitamin 3x sehari, tidur siang dan malam, jalan jalan ke mal dan menemani maminya bikin kristik.

Capek ? Jangan ditanya…. sehabis pedicure, mami masih mencari cari waktu untuk bisa dapet kesempatan pijit satu badan. Tapi khan namanya mama, masa lah iya gak usaha ngerawat anaknya sendiri?

 Lagiaaaannn… sekarang 3 anak tambah lengket, kayak koyo dikasih lakban. Ha-ha. Susternya balik aja, gak laku tuuuhh susternya :) Mau sama mami aja katanya…. * mamipun berbunga bunga, walaupun suster komplen anak anak jadi males dan nakal. Ups….!

Leave a Reply