Waduh, kok jadi salah persepsi tentang menjadi seorang mama ?

 Christy sudah mulai mempertanyakan segala sesuatu, menganalisa segala sesuatu dan menarik kesimpulan dari apa yang dia tahu. Nah.. ini sekarang jadi bahaya.

Kesimpulan 1 :

Christy ngga mau menikah, karena menikah itu susah

Mami : “Kok bisa ?”

Christy : “Iya, karena mesti kerja, mesti urus anak, ntar anaknya nakal nakal, khan cape”

Mami : ???

Kesimpulan 2 :

Christy gak mau punya anak banyak banyak, repot !

Mami : “Kok gitu ?”

Christy : “Iya.. yang satu mau ini, yang satu belum itu, yang lainnya mau sama maminya juga…gimana donk  ? Khan maminya cuma satu”

Mami : “Eh”

Kesimpulan 3 :

Jadi mami itu capek ya !

Mami : “Maksudnya ?”

Christy : “Iya, orang lain kerja Senin – Jumat, Sabtu bisa naik sepeda, senang senang. Kalo mami ? Mana ada liburnya ? Sabtu anterin anak anak les piano, les biola. minggu anterin ke gereja juga. Capek khan !”

Mami : “Lhaa.. khan hitung aja itu jalan jalan, dengerin musik di kelas piano”

Christy : “Ya, tapi khan beda lah mami.. itu bukan senang senang, tapi harus nganterin”

Mami : “….”

** Waduh gimana nih, kok dia jadi salah kesimpulan. Seolah olah jadi mami itu super capek, super sibuk, gak ada waktu buat diri sendiri.

Yah.. kenyataannya sih memang gitu, tapi khan pada saat anak anaknya lucu, berprestasi, semua capek sibuk dan waktu yang diberikan langsung “LUNAS” :) the art of being a mother.

Any idea, how to handle Christy ?  Supaya dia gak sampai miss-perception. Gak lucu kalo ntar dia jadi takut menikah, takut punya anak, padahal sih.. gak segitunya kali kali dijalanin. Am I look that busy for her ??? ow ow….

Leave a Reply