Mendadak buka BIMBEL (bimbingan belajar) Intensif

 Karin mau test di sekolah. Haiyaaahh.. playgroup aja pake test. Jadwal test pun dibagikan oleh Miss.

Jadwal test nya :

25 Sep : A-B-C-D + sound nya (eh, beh, keh, deh)

27 Sep : 1-2-3-4-5

1 Okt : Colors

3 Okt : Shape (circle, triangle, square, rectangle)

Sooooo.. start dari pengumuman, mulai donk persiapan belajar. Gak lucu khan kalo anaknya gak bisa apa apa.

Sus : “Kalo warna sih bisa, bentuk bisa, abc lumayan, number nih belum bisa”

Mami : “Oh ya ?” (mengeluarkan stock flash card yang number, terus test Karin on the spot)

Setelah 15 menit di ulang ulang dan anaknya gak nyambung, sibuk main, ketawa tawa…

Mami : (pucet… stress seketika, mulai deh emosi naik nih, acara belajar jadi seraaaaaammm)

Karin : (masih cuek aja, gak berusaha fokus, dan sibuk sendiri)

SOikou : (mendengarkan dengan stress)

Sus Karin : (ikutan pucet, karena anak asuhnya beneran gak bisa)

Mami : “Hadoooohhh gimana, kok kamu gak bisa gini ? Di sekolah belajar apa ? Masa One aja gak bisa, de ?”

Maka hari hari berikutnya diisi dengan belajar, ganti gantian, kadang sama sus, sama papi, sama mami, sama cici. Pokoknya semua berdaya upaya.. tapi udah 3 hari berlalu, tidak ada perkembangan tuh, terutama untuk number.

Mami : “Kok bisa gini ya ?”

Papi : “Kayaknya sih, dia bukan gak bisa, dia gak mau. Anaknya sih pinter, itu udah pasti, cuma gak mau tuh. Coba di isolir deh kalo belajar, gak konsen sibuk lihat kiri kanan”

So.. system belajar diganti ganti, mulai dari streng, sampai nyanyi nyanyi, bikin drama, belajar di kamar terpisah, cici cici diusir semua…

Finally.. after hari ke 7, mulai deh Karin bisa juga mengenali angka 1,2,3,4,5. Cuma kalau suruh sebutin masih salah salah, tapi kalo suruh mengenali dengan menunjuk angka yang disebut, dia sudah bisa.

Mami : “Sus, kamu coba tanya sama gurunya gih.. dia di sekolah bisa ngga ? Kok di rumah parah banget gini…”

Sorenya, sus melaporkan ke mami…

Sus : “Udah ditanya ke gurunya. Kata gurunya sih bisa kok.. malah dia termasuk yang paling pinter di kelasnya”

Mami & soikou : (ternganga… parah gini termasuk paling pinter di kelas ? temen temennya kayak apa tuh ? atau Karin sengaja, kalau di rumah gak mau jawab, jadi kayaknya gak bisa apa apa)

Walaupun sudah dapat konfirmasi positif dari laporan sus, tetep aja mami was was…acara belajar lanjuuuutttt…

Nah, pas ultah temennya Karin, ketemu deh dengan mami mami lain yang saling berkeluh kesah soal persiapan ulangan.

Mami 1 : “Aduuuhhh mau test ya, anak saya belum bisa lho”

Mami 2 : “Boro boro belajar, suruh bikin pe er aja suka males malesan, kalo gak mau bikin pe er pensilnya di lempar lempar”

Mami 3 : “anak saya di kelas aja masih nangis melulu, mana nangkep pelajaran di sekolah”

Mami 4 : “Aiihh kemarin saya baru tau kalo mau ada ulangan, jadi baru mulai belajar” (padahal testnya tinggal 2 hari lagi)

Phewwww.. agak lega sih mendengar keluh kesah para mami, ternyata bukan cuma mami doank yang panik ngajarin Karin di rumah.

Soooo.. setelah mami menceritakan keluh kesah mami mami ke sus di rumah..

Sus Aurel : “Tuh Karin.. tenang ajaaaaa… temen temenmu aja belum pada belajar, kamu pasti bisa deh ! Khan kamu udah lama belajarnya”

Sus Karin : (legaaa.. ternyata bukan anak asuhnya aja yang parah)

Karin : (Senyum senyum senang) “hehehehe, iya dede pasti bisa lah !” (huffff.. yakin bener dia ???)

Mami : “De, targetnya mami sih gak cuma bisa lho ya.. tapi jadi juara kelas”

Sus Karin : “Ups.”

Karin : (nyengir lebar, gak ngerti apaaan tuh juara kelas)

** Test 1 sudah lewat, kata missnya Karin sih bisa. Dan waktu di konfirmasi ke Karin, jawabannya “Pasti bisa lah !”

Kita lihat deh ntar hasilnya….

Leave a Reply