Kata orang sih.. kita ortu yang bisa santai santai… really ??

Buat orang rumah, buat yang kenal sama saya, buat yang ngikutin cerita cerita bunny family, pasti tau lah.. bahwa basically saya orangnya gak sabaran dan “tega” plus “streng” sama anak anak urusan belajar, latihan musik, dan sebagainya… hehehehehe. Urusan anak nangis bombay mah.. udah biasa lah :)

Kadang suami, orangtua, mertua,  adik ipar dan suster, sampai udah “diem” saat mami lagi semangat ngomel ke anak anak. Ntar kalo udah reda.. baru deh pada kasih suggestion, jangan terlalu streng lah.. harus sabar lah.. dan bla bla bla…ntar anaknya stress dsb dsb… (Ya yaaa… disimak, kalo inget diterapkan, kalo kalap maaf deh, lupa kebablasan marahin anaknya)

Di suatu minggu siang, mami lagi asik ngobrol sama cici ipar. Kebetulan dia punya satu anak laki laki kelas 5 SD dan lagi mid test. Soooo.. selama berkunjung ke rumah, anaknya belajar sama papanya.

Cici : “Kalo belajar, dia sama papanya, aku udah gak bisa ngajarin deh, susah bener sekarang pelajarannya”

Mami : “Owww.. ya yaaa…” (mmhhh.. ya susah lah kalo gak ngikutin dari depan, khan udah lupa lupa juga pelajaran SD)

Cici : “Makanya kita lagi kejar terus, supaya nilainya bagus, karena belum bisa dilepas belajar sendiri”

Mami : “Ya.. mumpung kelas 5 di temenin dulu, biar nanti nilainya ok, kelas 6 khan penentuan. Kalo nilainya bagus, bisa masuk SMP mana aja, kalo nilainya pas pas ntar pilihannya terbatas. Biar nanti SMP dia bisa belajar sendiri. Masa mau ditemenin terus ?”

Cici : “Ya itu lah.. makanya kita lagi bener bener berusaha nih, kalo gak ditemenin, nilainya pas pas-an doank.”

Mami : “Ya yaaa…” (no comment deh, khan gak tau situasi riil nya)

Cici : “Kita padahal suka kasih motivasi, biar kayak Christy tuh… nilainya bagus bagus, bisa juara kelas, rajin belajar bla bla bla…tapi kok kayaknya anak saya belum termotivasi ya”

Mami : “Mmhhh.. dia belum dapet kali, apa added valuenya kalo nilainya bagus atau kenapa mesti ngejar jadi juara kelas. Kita sendiri gak pernah nargetin Christy juara kelas, tapi dia mau sendiri dan punya target tahun depan harus jadi the best di semua pelajaran (all round) karena tahun kemarin khan cuma dapet the best di 6 pelajaran. Ya buat saya sih terserah anaknya aja, bisa begitu baguss.. yang penting rajin rajin lah belajar”

Cici : “Ya itu lah….aku suka discuss sama koko (suaminya), kalo kamu sama ahau mah enak, anak anaknya udah dasarnya pinter semua, jadi cuma tinggal dorong dikit doank, udah beres. Gak repot kayak kita. Lha kalo kita ? mesti mati matian jungkir balik dorong anak supaya nilainya bagus”

Mami : “Owww…. gitu ya” (sambil mikir, masa sih saya santai ??? gak salah tuh ? tapi gak sopan juga bantah bantahan sama cici ipar khan. Diem aja deh…)

Cici : “Iya, kan kalian gak perlu susah payah kayak kita, cuma tinggal dorong dikit aja, anaknya udah bisa sendiri”

Mami : “Yaaa.. ini khan tiap anak lain lain. Awalnya pasti berat, karena kita lagi usaha naikin anak kita ke rel yang kita mau. Saat dia udah naik ke rel, ya tinggal dorong dikit, dia udah on the track”

Cici : “Ya itu lah… makanya enak lah kamu anaknya pinter pinter”

Mami : (senyum doank)

Selesai conversation, mami cerita lah ke papi, kalo menurut cici,  kita tuh dianggap bisa santai, karena anak anak udah pada pinter, gak usah susah susah ngajarin.

Papi : (agak sewot) “Enak aja. Suruh dia tinggal seminggu disini, lihat gimana repotnya kita handle 3 anak”

Mami : “Lhaaaa kok loe sewot sih ? Khan menurut mereka, kita tuh gak usah repot lagi, anak kita udah pinter pinter semua. hahahahahaha”

Papi : (memberi lirikan tajam ke mami, terus ngeloyor pergi… )

Malamnya, mami cerita ke adik ipar, yang memang tinggal serumah dan tau lah “Saga” yang terjadi di rumah urusan belajar anak anak.

Adik : “Hhhhmmm ? Enak aja, kirain kita nyantai nyantai apa ? Bener tuh, suruh tinggal sini, biar lihat kalo anak anak  tuh bisa sampe nangis nangis bombay kalo belajar sama elo. Belum lagi mesti nemenin latihan musiknya, kasih latihan soal lah, nebakin ulangan. Kok bisa bisanya dia bilang loe santai sih ? Gak terima gue ! ”

Mami : “Lhaaa kok kalian pada sewot sih ? Gue yang bagian jadi private tutor aja gak ada rasa tersinggung, sakit hati atau apa lah dianggap santai.Gak berasa mesti exist juga dengan menceritakan semua effort gue. Biarin aja dia bilang kita santai, orang khan cuma lihat hasilnya. Hahahahaha.. dia khan gak tau behind the scene nya.”

Adik : “Makanyaaaa… untung tadi dia gak ngobrolnya sama gue.”

Mami : “Hehehehehe.. udaaaahh udaaahhh…kok jadi emosi”

Adik : “Ya gue gak terima lah, dibilang kita santai santai. Belum tauuuu kalo urusah belajar 1,2,3,4,5 aja sampe serumah bantuin Karin belajar. Sigh….”

Mami : “Hehehehe.. iya tuh, masih belum bisa pula.. kik kik kik.. paraaaahhh…”

Sometimes orang orang dengan mudah merasa ” ladang tetangga kelihatan lebih hijau” dan jump to conclusion kalo papi dan mami tuh gak perlu make effort susah susah untuk mendapatkan hasil yang baik.

Padahal mereka gak tau gimana strugglingnya 5 tahun yang lalu waktu ngajarin Christy di kelas toddler. Christy hampir mogok sekolah, karena takut, dia gak bisa ngikutin pelajaran. Akhirnya tiap hari mami bikin homescholling untuk ngejar ketinggalan, daripada anaknya mogok sekolah ?. Jadi kurikulum di rumah di buat lebih advance dari di sekolah, supaya anaknya pe de waktu di kelas karena dia pasti sudah bisa. Termasuk belajar baca ba bi bu be bo di waktu libur panjang sebelum masuk TK nasional (karena playgroupnya di kelas internasional dan gak ada pelajaran bahasa Indonesia) sampai lancar membaca setelah 3 bulan di sekolah nasional. Padahal di sekolah mah belum ada pelajaran membaca. * Christy jadi super kutu buku sekarang  hehehehe…

Gak ada yang tahu juga, kalo mami harus berjuang 1,5 thn buat Aurel di kelas musik ,plus extra nemenin latihan di rumah intensif , ditambah lagi  3 kali ganti sekolah musik untuk cari suasana dan guru yang cocok buat Aurel. Jujur.. mami udah mau give up deh waktu itu. Sekarang ? Aurel sudah suka dengan piano dan mau latihan sendiri, termasuk pinter di kelasnya. Sering jadi contoh buat temen temennya. He hehehe…

Gak ada yang tahu juga kalo Karin udah latihan tracing, colouring, cutting, gluing dari sebelum masuk sekolah. Itupun harus extra effort dengan  belajar flash card untuk a-b-c dan perlu 1 minggu untuk belajar one-two-three-four-five (masih belum bisa juga tuh 1 dan 4 nya). Di kelas sih kata miss nya pinter. hihihihihi…yang bener aja ? sama mami sih ngga lolos kalo standarnya segitu.

Mmmhh.. orang dengan mudah bilang, “kamu mah enak, bisa santai, karena anak anak mu pada dasarnya pinter”. Well.. berkat sih kalo dapet anak yang dasarnya pinter, tapi apa ya hanya dengan modal dasar pinter terus semua keahlian seperti magic ? seketika bisa  sendiri?  Hihihihi…mereka khan gak tau effort yang dilakukan sehingga anak anak bisa seperti itu.

Tell you the truth..Mami udah kayak buka double degree programme di rumah, from tracing to story telling,from math to social studies,  from piano to violin, from cooking to baking, just for the sake of my precious children.

Tiap hari seru dan fully booked dengan acara masak, belanja keperluan rumah, main sama anak anak, ngecekin buku pelajaran, siapin xtra excercise untuk pelajaran sekolah, checking latihan piano biola, checking pe er mandarin, checking pe er les inggris dan tak lupa checking progress kelas renang. Semua itu diluar jadwal full time employee mami yak !

 Well.. kalo menurut orang lain saya santai. hehehehehehe…. please come and join my life in a week. Trust me it’s not easy.I don’t care & don’t mind kalau orang lain bilang saya tinggal santai santai. :)

Yang pasti, saya tahu kalau saya ngga boleh santai santai kalau ingin anak anak saya jadi precious & shiny diamond in the future.

Be presistent, be strong and loving them till the end.Hopefully each of my child will find their own way for happiness & success..

* a hope from a mom

Leave a Reply