Jadi, inti ceritanya adalah ??

 Malam terakhir liburan, Papi sibuk menandatangani rapor Christy yang harus dikembalikan besoknya.

Sambil menandatangani rapor, papi  mengenang masa masa jadul…

Papi : “Anak anak kita tuh sangat beruntung ya ”

Mami : “Beruntung bagaimana ?”

Papi : “Iya.. dulu gue sekolah SD di Budi Mulia, pas SMP masuk tuh ke KPS SMPK2 di jalan Pembangunan, khan bagus tuh sekolahnya. Tau gak bokap bilang apa ?”

Mami : ???

Papi : “Udah lah.. gak usah masuk kesana, jauh, nganternya repot, lanjutin di Budi Mulia aja lah…Jadi deh gue lanjutin lagi SMP di tempat yang sama”

Mami : “Eh ?”

Papi : “Pas SMA udah gak pusing pusing tuh mau sekolah mana, lanjut aja lah.. trus diajakin sama temen temen, yuk test yuk di SMAK 3. Ya gue gak tau lah bagus apa ngga, ikut ikut aja, keterima tuh.. terus tau gak, bokap bilang apa ?”

Mami : ???

Papi : “Udah lah, ngapain ke situ, emang bagus. Lanjut aja di Budi Mulia, gak repot pulang pergi sekolahnya”

Papi : “Ya pasrah lah gue… tau tau besoknya bokap bilang kalo dia cerita ke temen senam paginya kalo gue masuk ke SMAK 3 tapi disuruh stay aja di sekolah lama, langsung papa di goblok goblokin temennya, katanya itu sekolah bagus, dan akhirnya papa bertitah ‘ udah kamu masuk SMAK 3 aja sanah’ Ya udah gue masuk SMAK 3 deh…”

Mami : (mulai ternganga… denger ceritanya kok absurt banget yak)

Papi : “Nah. pas lulus SMA, ditanyain sama bokap mau keluar negeri gak, karena ada dananya nih.. akhirnya lewat agent daftar di Ohio University, harusnya mulai Januari tahun berikutnya. Iseng iseng ikutan UMPTN, ehhhhh ternyata masuk tuh, infonya juga datang dari temen, aku sendiri gak lihat pengumumannya dan malah gak tau kalau hari itu udah ada pengumuman UMPTN”

Mami : (mulai mikir.. ini polossss… atau blo on sih ??? UMPTN gitu lhoooo )

Papi : “Terus pas masuk, papa nanya lagi, bukannya mau ke luar negeri, terus kok masuk ke UI, gimana tuh ? Bayarnya berapa ? ternyata cuma 400 ribu doank, jadi akhirnya disuruh masuk dulu lah…. murah kok, ntar kalo mau cabut ke Ohio ya tinggal berangkat aja khan, lagian guru guru sekolah udah wanti wanti jangan disia siakan kesempatannya, karena banyak yang pengen masuk UMPTN tapi gak diterima. Jadilah gue kuliah disana. Sampe lulus kayaknya cum habis 8 jutaan deh”

Mami : (bingung mau komentar apa)

Papi : “Abis itu… papa nawarin lagi tuh… mau sekolah lagi gak, apalagi situasi khan lagi kerusuhan ’98, lagian papa merasa gue sekolah paling murah selama ini, jadi dana yang udah disiapin buat sekolah masih ada lah.. akhirnya daftar lagi untuk masuk ke Master degree  TI dan diterima di Purdue & Georgia tech. Pilih yang Georgia tech karena state university, relatif lebih murah. Jadi dengan dana seadanya, berangkat, untungnya semester 2 udah bisa sambil kerja di uni dan dapat potongan biaya sekolah dari belasan ribu dollar jadi tinggal berapa ratus dolar gitu…Bayangin aja.. betapa bokap nyokap tuh gak peduli urusan sekolah anak anaknya. Inti ceritanya adalah… untung kita pada pinter pinter….”

Mami : (gludak guling guling.. glundung) “Gimana siiihhh.. loe udah cerita panjang panjang, kok inti ceritanya mau muji diri sendiri kalau elo tuh anak yang pinter. Pliiiiizzzz deh !”

Papi : “Lhoo bener khan….coba bandingin sama anak anak kita, mereka basically ya memang pinter, tapi khan dicarikan sekolah juga yang kualitasnya bagus gitu lhoooo bukan cari yang deket rumah biar gampang antar jemput. Jadi inti ceritanya anak anak kita tuh sangat beruntung, punya bokap pinter kayak gue dan nyokap yang biarpun dungdung kayak elo tapi sangat sangat care….”

Mami : (tanpa ba bi bu, langsung meninggalkan papi, yang lagi kembang kempis hidungnya membanggakan diri. teteeeeppp teteeeeppp inti ceritanya dia mau sesumbar kalo pinter. Dasaaarrr… cerita udah panjang panjang, endingnya gue kebagian sebagai nyokap dung dung. Gak bener….)

 

 

Leave a Reply