Karin dan telur

Karin lagi malas siap siap sekolah, alasannya seribu satu untuk bisa nyambung tidur lagi. Sooo… sus, papi dan mami sudah sibuk membujuk supaya dia mau mandi atau sarapan dulu.

Mami : “Ayo de, mau mandi dulu atau makan dulu ? Ada sop makaroni sama telur burung puyuh lho… khan kamu biasanya suka tuh”

Karin :”Dede mau bobo dulu…”

Sus : “Ayo lah.. udah siang nih, kamu mandi dulu atau makan dulu”

Papi : “Ada telur tuh.. telur burung puyuh lho, telurnya kecil kecil. Atau telurnya Karin ? Karin bisa bertelur ngga ?”

Karin : (langsung manyun.. mulau merengek) “Aaaa enggaaa… dede Karin udah besar, udah gak bisa bertelur lagi. Kepalanya udah gak muat, gak bisa tutup”

Papi & mami : “Huahahahahaha…. udah besar ya ? kepalanya gak muat lagi”

Karin :”Iyaaa”

** Mmmhhh kayaknya Karin agak salah konsep nih, maksudnya kita khan dia yang bertelur (menghasilkan telur), tapi kalo pemikiran Karin dia dimasukin lagi ke dalam telur, karena sudah besar, telurnya gak muat lagi, kepalanya nongol dari telur dan akibatnya telurnya gak bisa ditutup lagi. Huahahahahaha… okeeeyyy kayaknya itu adalah salah satu sudut pandang yang tidak diperhitungkan sebelumnya :) kik kik kik… topiknya bertelur, de. bukan jadi telur lagi :)

Leave a Reply