Si pelupa

 forget

Christy cenderung ceroboh, bentar bentar bisa nyungsep sendiri, atau ketinggalan barang barang disana sini dan akan panik mencari kesana kemari.

Akhir akhir ini, yang paling sering ketinggalan adalah penghapus… Hampir tiap minggu mami harus mengeluarkan penghapus baru untuk mengganti yang hilang dari kotak pinsil.

Minggu malam, Christy lagi rapihkan buku untuk sekolah hari Senin.. tiba tiba dia dengan panik mencari kotak pensil nya kesana kemari.

Mami : “Kamu tadi ke sekolah minggu, kotak pensilnya ketinggalan di kelas ngga ?”

Christy : “Gak inget mami….” (udah mau nangis, karena takut, dan bingung juga karena beneran gak ketemu dimana mana)

Mami : “Terus.. buku catatan IBadahnya ada gak ? Ini Alkitab ada, botol minum ada, buku dan kotak pensil nya kemana ?”

Christy : “Buku nya juga gak ketemu…” (udah lemes)

Mami : “Aiiiiiiihh.. udah kamu bilang sama papi sanah !” (udah males deh ngurusinnya, karena emang yang satu ini, bisa ketinggalan tas sekolah segala, jadi dia bablas pulang, tas sekolah gak dibawa pulang. Sigh….)

Christy : (menghadap ke papi dengan sedih) “Papi…. kotak pensil sama buku catatan ibadahnya gak ketemu”

Papi : “Gak ketemu ya ? Ketinggalan gak di sekolah minggu ? ”

Christy : “Gak tau papi.. gak inget. hiks…”

Papi : “Ya udah, kita balik kesana ya…”

Sooo selama 45 menit selanjutnya, papi dan christy gak pulang pulang sibuk mencari kotak pensil dan catatan ibadah.

Setelah sampai di rumah lagi…

Papi : “Ampuuuunn deh tuh anak. Kita ke sekolahan, di cari di kelas gak ada, terus harus ke gereja, ketemu sama pak Satpam, dianterin ke tempat lost and found, gak ketemu juga kotak pensil sama bukunya. Trus akhirnya dikasih nomor telepon ketua seksi katekese gereja, kita telpon ke bapak itu, trus dari sana dikasih nomor telepon ketua bina iman. Kita nelpon ke ketua bina iman, dikasih nomor telepon guru pembina kelas Christy. Kita nelpon ke guru pembinanya, gak ada kotak pensil dan bukunya, terus dikasih lagi nomor telepon guru lain. Kita telpon ke guru lain, gak ada juga, dikasih nomor telepon guru pembina lain lagi, akhirnya ketemu juga tuh… janjian deh sama guru yang simpenin buku dan kotak pensil Christy, kita mampir ke rumahnya, terus ambil. Adoooohhh lain kali kamu yang teliti donk, Ci. Masa sampai kayak gini sih”

Mami : (pasrah mendengarkan)

Christy : (senyum senyum, mendekap buku dan kotak pensilnya erat erat)

Mami : “Udah, beresin sana, jangan sampai ketinggalan lagi, Oke ???”

Christy : “Oke mam” (buru buru kabur, membereskan tas sekolahnya)

Papi dan mami : (berpandangan dengan pasrah, ghawat betul deh.. gimana neeeeehhh ???)

 

 

Leave a Reply