1st Violin exam

aurel

Aurel mau ujian biola, setelah 1 tahun les ngik ngok ngik ngok, didorong dorong latihan, suka ngarang ngarang lagu sendiri karena males baca not, hahahahaha…. Akhirnya memberanikan diri untuk daftar ujian dan bersiap ujian beneran untuk naik ke level selanjutnya. Phewwww…. (untung mau ujian juga)

Sooo… setelah ber bulan bulan persiapan dengan acak kadut, karena latihannya suka suka, masih harus nge-pasin sama musik pengiring dari CD lagu buku pelajarannya, arah gesekan biola yang terbalik balik… akhirnya bisa juga lah memainkan lagu dengan cukup layak.

1 minggu sebelum ujian, mami sudah siap siap untuk nemenin Aurel intensive latihan tiap hari, karena biasanya 2 hari sekali, selang seling dengan latihan pianonya.

Kalo untuk biola, Aurel harus ditemenin latihannya, supaya dibantu untuk cek apakah nadanya udah pas suaranya, terus gesekan biolanya udah sesuai dengan text book atau belum (ada kode arah gesekannya soalnya), plus nemenin untuk nge-pasin dengan lagu pengiringnya. Weww.. ndak mudah untuk anak 5 thn sebenernya. Apalagi Aurel termasuk underaged untuk les biola, standard minimum adalah 6 thn baru start, tapi karena Christy udah duluan dan gurunya bersedia menerima anak dibawah umur, soooo.. Aurel juga dah nyemplung di kelas private biola sejak umur 4 thn. (maminya tega ! hahahahahaha)

Di hari H ujian.. minggu pagi

Aurel : (sudah rapih turun dari atas)

Mami : “Rel ? Masih mau sekolah minggu ? Khan nanti mau ujian, terus perlu latihan pemanasan dulu sih..”

Aurel : “Uuuuuuuu… Aurel khan mau sekolah minggu dulu”

Mami : (hitung hitungan waktu. Sekolah minggu sampai jam 10, sampai rumah ini itu 10.30 baru bisa start latihan. Kira kira 30 menit. Kelar jam 11. Ujian 11.30. Mana keburuuuu ????) “Mmhhh kayaknya gak keburu deh, Rel ? Kalo ngga sekolah minggu gimana ?”

Aurel : “Yaaaaaahhhh.. Aurel khan mau ketemu temen”

Papi : “Mau ketemu temen ya ?”

Mami : “Gini deh.. kamu sekolah minggu, tapi nanti mami jemput duluan ya sebelum selesai ? Jadi bisa latihan sebentar di rumah, sebelum berangkat ke tempat ujian. gimana ???”

Aurel : (senyum lebarrrrr) “Okeee mam”

Soooo… akhirnya Aurel pulang duluan dari sekolah minggu, latihan 30 menit di rumah, dan berangkat ke tempat ujian.

Waaa.. di tempat ujian rame juga ya, banyaaakk banget yang mau ujian hari itu. Jadwalnya khusus untuk keyboard, biola, flute dan electric guitar. Tapi ya kebanyakan udah besar besar sih yang mau ujian.

Aurel ?  Dengan lucu pakai kaos pink kedodoran, rok jeans, sepatu blink blink dan berkuncir satu di pucuk kepala. Membawa biola super kecil (ukuran 1/8) dan mendaftarkan diri di meja counter. Hahahahaha… ** udah dilihatin peserta yang lain, karena kecil banget kok udah mau ujian.

Dan selama 30 menit kedepan.. Aurel asik main game dulu sama papi, sambil menunggu dipanggil untuk antri di kursi tunggu depan ruang ujian.

10 menit sebelum jadwal masuk ruang ujian, Aurel dah harus duduk di kursi antrian.

Mami : (udah siapin biola, udah pasang-in shoulder rest nya, udah gosok bow biola dengan rosin) “Nih Rel.. bawa ya, duduk sana. Ini buku nya”

Aurel : (ribet deh.. tangan kiri pegang biola, kanan pegang gesekan biola, celingukan bingung gimana bawa buku text nya)

Mami : “Ya udaaahh sini mami bawain dulu deh”

Sampai di area kursi tunggu.. mbak counter nya buru buru bantuin, dikasih extra kursi untuk naruh buku text aurel, karena sebenernya di area itu pengantar udah ngga boleh ikutan.  Hehehehehe… Mbaknya sampai ngomong : “Udah bu ngga kenapa, nanti saya bantuin anaknya. Kayaknya dia paling kecil yang ujian hari ini deh ya…”

Ibu lain yang mengantarkan anaknya yang sudah remaja juga mulai nanya nanya ke sesama peserta ujian ..

Ibu : ” Kamu kelas berapa ?”

cici yang duduk di sebelah Aurel : “SMP 1”.

Ibu : (beralih ke Aurel) “Kalo kamu kelas berapa ? Kok masih kecil banget ?”.

Aurel : ( dengan malu malu menjawab) “TK B”

Ibu : “Heh ? TK B. Udah berapa lama les ? bisa ya ? Mau ya ? Pinter bangettt… bla bla bla”

Mami : (nyengir ajah….udah biasa lah pertanyaan begitu, dari jaman Christy juga gitu. Malah waktu itu Christy jadi the youngest peserta ujian international for violin)

Sooo.. sambil menunggu giliran masuk, satu per satu anak akan geser kursi mendekat ke pintu ruangan ujian sesuai antriannya. Dan setiap kali ada pergeseran, Aurel selalu ribet dengan segala bawaannya. Hahahahaha.. Akhirnya mami dengan cuek ikut duduk ngantri di sebelah Aurel sambil bantuin bawa buku text nya. Daripada ntar biolanya jatuh dan gak bisa ujian ????

Pas giliran Aurel masuk sendirian ke dalam ruang ujian, guru penguji udah nyengir lebar lihat Aurel. Ada 2 guru, Bapak dan Ibu. Well.. mami pun akhirnya menunggu dengan harap harap cemas selama 10 menit berikutnya di luar ruangan.

Setelah keluar….

Aurel : (nyengir lebar)

Mami : “Bisa ngga ???”

Aurel : “Bisaaa.. tapi baca not nya susah”

Mami : “Huehehehehe” (sesuai dugaan awal lah, itu memang titik lemahnya) “Ngga bisa banget ? atau masih bisa main ?” (karena biasanya dikasih soal dadakan, dikasih waktu 1-2 menit untuk baca dan langsung mainkan lagu baru itu tanpa latihan lebih dulu)

Aurel : “Bisa main sih.. tapi dibantu bantuin sama gurunya”

Mami : “Hahahahaha… dibantuin banyak atau cuma satu doank”

Aurel : “Semuanyaaaa.. dikasih tau jarinya dimana juga”

mami : (tepok jidat.. ghawat deh) “Memang berapa banyak lagunya ?”

Aurel : “Cuma sebaris, terus Aurel cuma suruh main sebagian. Kira kira 1-2-3….. 7 not lah !” (sambil menghitung dengan jari jari kecilnya)

Mami : “Ya udaaaahhh.. tapi yang lagu ujian sama tangga nada bisa kan ?”

Aurel : “Bisaaaa”

Mami : (menengok ke papi) “Di fur kali yaaa…. ”

Papi : “hehehehehe, iya kali…”

Mami : “Terus tadi Aurel ditanyain apa di dalam ? DIbilangin apa setelah selesai ?”

Aurel : “Aurel ditanyain umur berapa, terusss katanya mesti sering sering latihan pakai CD”

Mami : “Ooowwww.. oke. Ya udah pokoknya udah ujian ya, ntar kita lihat hasilnya”

Aurel : “Mami, kita jalan jalan ya sekarang” (mumpung dia cuma sendirian, cici adiknya ditinggal di rumah)

Papi : “Okeeee.. kita ke PP yuk !”

Aurel : “Yuuuukkkk !”

** dan ujian menjadi gak penting lagi, yang penting makan makan dan jalan jalan. HAHAHAHAHAHA….

Leave a Reply