Chess 101

20130806_093723Karin pengen banget bisa main catur, seperti cici Christy dan cici Aurel. Sooo.. dia ngotot minta main catur sama papi.

Setelah biji caturnya disusun, papi memulai permainan… 2 menit berlalu, Karin sibuk membawa bawa mangkuk ungu, dengan alasan “ntar buat taruh catur yang dimakan” – wiiisss gaya banget ! kayak bakalan makan banyak gitu lho..

Seperti biasa, tidak mau diatur, main suka suka… papi sampai pasrah…

Papi  :”De.. kok bisa gitu ? sejak kapan benteng jalannya bisa diagonal ???”

Karin : “Bisa lah papi.. sambil cuek aja menggeser benteng nya untuk makan caturnya papi”

Papi : (fuuur deh) “Ya udah, siap siap.. papi makan yang ini ya !”

Karin : “Gak Kena !!!!!!” (sambil menyambar biji caturnya yang mau dimakan sama caturnya papi, lalu dikekepin dalam genggaman tangannya)

Papi : “Wakakaka… ini gimanaaaa.. kok bisa caturnya di makan tapi gak kena ???”

Karin : (memandang papi dengan senyum lebar, mata berbinar binar, berasa berhasil menyelamatkan biji caturnya)

Papi : “Ya udah kalo gitu papi makan !” (menyambar biji catur Karin, padahal gak ada serangan)

Mami : (memandangi papi ??? loe kadalin anak kecil ?)

Papi : “Yaaaa kalo dia main curang, ya aku juga main curang lah… wong main catur, bisa langkahnya mundur, udah makan biji caturku, dia bisa balik lagi ke posisi semula. terus.. kalo gak suka biji caturnya dimakan, dia bisa minta tuker ! ini biar gerry kasparov yang main juga gak bakalan bisa menang !!!!”

Karin : “Ayo papiiii…. giliran papi sekarang. Dede mau makan yang ini ya” (main jumput jumput aja biji caturnya papi)

Papi : “Okeeeyyy..” (pasrah lah, biji caturnya habis diambilin si dede)

 

Leave a Reply