Kata papi :”itu mah bukan well prepare, tapi…..”

well preparedAs a full time working mom dan harus menyadari kalo anaknya cukup banyak (ada 3 gadis kecil yang lucu lucu dan menggemaskan + menggeramkan hahahahaha), jadi biasanya.. mami prefer untuk bisa prepare lebih baik. Mulai dari prepare jadwal, prepare persiapan ulangan, prepare perlengkapan sekolah, sampai prepare hadiah ulangtahun temen temen sekolah. (maklum.. undangan ultah seringkali datang hanya 2 days before, nah.. kalo pas pulang kerjanya agak malem, khan ribet juga kalo mesti cari kado lagi)

So.. papi cukup terkagum kagum dengan jiwa “stokist” mami. Bisa punya ready stock buku tulis, buku gambar segala ukuran, buku kotak kotak, buku garis 5, kertas lipat, aneka lem, pensil dan penghapus. Sigh….. (bisa buka toko ATK lah pokoknya)

Alesannya mami : “anak anak tuh suka udah abis baru minta, dan besok mau dipakai, repot lah kalo malem malem mesti keluar cuma buat beli lem. Apalagi Christy tuh.. sering banget kehilangan penghapus, paling lama tahan 1 bulan doank. Padahal itu khan alat tulis wajib, kalo ulangan salah nanti gimana kalo gak bawa penghapus ?” and bla bla bla….

Oke lah.. kalo urusan alat tulis khan urgent ya… nah kalo urusan kado ultah temen ? Papi sampai takjub waktu mau pergi keluar negeri 2 minggu, mami sudah menyiapkan 3 kado (dibungkus rapih), 2 untuk temen cewe dan 1 untuk temen cowo, pokoknya ready stock in case dalam 2 minggu itu dapat undangan dari temen di kelas playgroup. Hahahahaha… isi kado juga bisa menyesuaikan, apa cuma level pesta di kelas, atau pesta di resto, atau pesta di hotel, semua bisa keluar dari lemari ajaib mami.

So.. di akhir cerita, maksudnya sih mami mau membanggakan diri as “well prepared mom”, tapi seperti biasa… papi dengan enteng berkomentar “mmmhhh.. yaaa actually sih itu gejala paranoid.. apa apa dipikirin, apa apa dikhawatirkan, apa apa diantisipasi, apa apa disiapin. Istilahnya sih kiasu, tapi ya kalau mau pakai bahasa kerennya.. boleh lah bilang well prepared”

* Jedigh !!!! jadi berasa gak keren gitu sih. Kiasu ????

– udah, biarin ajah, lain kali biar papi yang ngurusin dah, bisa tiap 2 hari sekali ke toko ATK deket rumah untuk beli lem, penghapus, pensil dan barang barang kecil lainnya. Secara anaknya banyak, udah gitu belum bisa jaga barang dan kalo ditanya kok bisa hilang.. semua pasang wajah tanpa dosa dan jawab “ngga tau ya mam. perasaan masih ada kok tadi.. tapi sekarang kok udah gak kelihatan lagi” – gubrak glundung glundung….. kok bisa sih, nak ???? (gak heran, maminya jadi “kiasu.mode.on”)

 

 

Leave a Reply