Lika liku persahabatan (galau nya anak kelas 3 SD)

friendChristy sebenernya anak yang baik. Bukan karena anak sendiri, terus dipuji puji yaaa… tapi yah, harus diakui, sangat beruntung bisa dapat berkat memiliki anak seperti dia.

Anaknya gak neko neko, orangnya sih termasuk “nrimo” lah… sejauh ini sih ngga pernah nuntut macem macem, dikasih barang ini itu ya diterima saja dengan senang. Disuruh ini itu, ya ada lah manyun manyun, tapi tetep dikerjain. Urusan pelajaran sekolah, les musik, les bahasa dan renang, semua lancaaarrrr terkendali. (walaupun maminya tetep aja “junta militer” mesti kejar kejarin. tapi yah.. maklum lah, baru kelas 3)

Tapi.. dari dulu kita sebagai orangtuanya memang udah “ngeh”, kalo anak ini termasuk kuper di sekolah. Christy lebih asik baca buku, daripada main sama temen temennya. So.. waktu istirahat pelajaran biasanya dipakai untuk makan dan sisanya habis untuk baca buku di perpustakaan atau kalo gak bisa di perpustakaan ya dia masuk kelas baca buku text book. Alamaaaakk.. nerdy banget kan !

So.. papi mami sampai special request ke guru kelasnya (waktu kelas 2) supaya jam istirahat Christy disuruh main, jangan baca buku doank. :) – permintaan yang aneh khan ? biasanya ortu pasti pesen supaya gurunya nasehatin anaknya rajin belajar bla bla bla.. ini malah disuruh main !

Pas kelas 3 ini, perkembangan pergaulannya sudah mulai ada, karena dikasih “misi” – mencari teman sebanyak banyaknya. So far Christy sudah dapat 18 dari 33 teman di kelasnya. Walaupun kualitas pertemanan nya belum teruji sih…

Belakangan ini, Christy baru cerita, kalau dia punya beberapa teman dekat, sekitar 6 anak (girls only) yang jadi teman semi tetap lah untuk tugas kelompok dan juga temen pas jam istirahat. Cuma.. belakangan ada tambahan cerita tuh.. kalo Christy juga sering di konseling sama guru BK (bimbingan dan konseling), katanya udah 5x. Jejeeeennggg !!!! Di konseling sampe 5x ? Kok perasaan ghawat banget yak.

Selidik punya selidik, dari cerita Christy, kelihatannya pertemanan yang seharusnya asik, menjadi kurang asik buat Christy yang belum berani bilang “tidak”. So… mulai dari alat tulisnya yang dipinjemin temennya terus… sampai dilarang berteman. Ujungnya Christy jadi sedih dan kepergok nangis di luar kelas sama guru BK nya. Aneh khan ?

Akhirnya, papi turun tangan dengan menghadap ke guru BK untuk memastikan kondisi di sekolah seperti apa, dan kira kira kedepannya mau bagaimana. Walhasil.. bukan papi yang dapat wejangan, malah papi yang ngasih wejangan ke guru BK. Wakakak… sigh jiwa dosen dan konsultannya keluar kayaknya tuh. :p
Intinya sih… ya kita request lah supaya anak anak itu lebih diperhatikan pergaulannya, supaya nanti tidak jadi geng yang intimidasi anggotanya, walaupun mungkin gak bermaksud begitu sih.

Lucunya.. guru BK malah komentar “Pak, saya perhatikan.. anak anak bapak itu mature mature ya… dibandingin sama temen temennya, mereka bisa bercerita dengan detil, runut. kelihatan lah lebih mature dibandingkan anak anak seusianya” (kebetulan guru BK ini udah pernah konseling Christy dan Aurel, dan tahu kalau mereka berdua itu kakak adik, dan tipikalnya kok sama, dianggap lebih mature dibandingkan temen temen sekelasnya)

Papi : (memanfaatkan kesempatan) “Lho.. ya jangan heran lah Bu, khan Ibu sudah ngobrol juga dengan saya, jadi Ibu tau lah kenapa anak anak bisa begitu. Istri saya juga sama Bu… walaupun kita sih tidak berharap anak anak kita jadi lebih tua daripada usianya, tapi yah karena terbiasa dididik dan diajak bicara seperti ini, makanya mereka jadi kelihatan lebih mature daripada temen temennya. Ibu belum ketemu anak saya yang nomor 3, nanti ya Bu, tahun depan dia sekolah disini kok, nanti Ibu lihat deh ”

Wkwkwkwk… si papi, dari niat hati konseling soal Christy yang kelihatannya galaw karena masalah pertemanan, malah bikin ibu guru BK terpana gitu…

well.. actually harus diakui sih, di rumah, anak anak memang dibiasakan untuk berpikir jauh, setara dan dijelaskan secara detil Why ? Sebab dan Akibatnya ? Jadi penjelasan sesuatu itu bisa sampai berparagaf paragraf. Mami sampai pernah ditegur sama oma “Kamu tuh ya, anak kecil kok dijelasin sampai panjang lebar gitu, kebanyakan teori ! stress ntar anaknya” – wewww.. serba salah juga deh!

Akhirnya.. karena dari pihak sekolah juga belum bisa menjamin follow up selanjutnya mengenai pertemanan anak anak, akhirnya mami terpaksa buka forum diskusi panjang lebar dengan audience 3 anak sambil nunggu papi beli martabak.

Pembahasannya macem macem tuh , misalnya :

1. Membahas tips and trick tentang mencari teman yang baik (tips nya dari Ibu guru BK), tapi khan Christy masih gak kebayang realisasinya seperti apa, jadi mami kasih contoh contoh lah supaya dia lebih ngerti

2. Membahas perilaku temen temennya (berdasarkan cerita Christy), termasuk bagaimana kasih respon untuk kondisi kondisi yang “kurang menguntungkan” buat Christy, beserta alasannya, gak cuma berani say “No” tapi harus ada reason buat temennya, dengan harapan mereka bisa ngerti juga

3. Memberikan pengertian bahwa temen temennya pada dasarnya baik, tapi mungkin belum bisa berpikir jauh bahwa tindakan mereka itu, bisa mengakibatkan kerugian ke temen yang lain

4. Memastikan kalau masih ada yang susah atau ngga ngerti, Christy bisa feel free untuk cerita ke papi mami atau ke guru BK (papi udah pesen sama guru BK untuk bisa luangkan waktu kalo misalnya Christy merasa perlu untuk curhat), supaya bisa dicarikan jurus yang lebih “canggih” & “jitu” dalam hubungan pertemanannya.

Sigh.. ampun deh, baru kelas 3 aja, kok rasanya ribet yaaa… apalagi ntar kalo udah ABG, udah mulai urusan pacar, sirik sirikan, dll dll.. – lama lama mami perlu ambil kuliah psikologi juga kali ya. HAHAHAHA

We’ll see lah ya. semoga selanjutnya lancar lancar aja dan terkendali.

Semangat ya Cici Christy… :)

Leave a Reply