Obat tinggi ? Gak salah tuuuuhh…

talltree

 

Kalau anak-anak sudah marathon batuk pilek, biasanya Soikou akan mengambil jalur alternatif dengan membawa mereka ke sinshe, dengan harapan setelah non stop obat bule, diseling dengan obat timur, supaya gak resistent badannya.

Nah.. kunjungan terakhir ke sinshe, Christy pun melaporkan progressnya ke papi mami, karena kalau ke sinshe biasanya cuma sama soikounya.

Christy : “Kemairn ke sinshe, katanya sih udah mendingan papi.. terus aku juga dikasih obat tinggi”

Papi dan mami : (langsung shock) “Obat tinggi ??? Kenapa kamu dikasih obat tinggi ? Khan kamu udah cukup tinggi ????”

Christy : “Soalnya aku lama nih gak nambah nambah tingginya.. terakhir tinggiku cuma 143 cm, dan gak nambah lagi. Lamaaaa bangets, makanya sama sinshe aku dikasih obat tinggi”

Papi : “Mmhhh… gitu ya. Kamu terakhir ngukur tinggi kapan ? ”

Christy : “Terakhir di sekolah, sebelum liburan papi.. terus kemarin ukur lagi di rumah oma, cuma nambah 1/2 cm”

Papi : “Lah.. dari sebelum liburan sampai kamu ukur di rumah oma, khan cuma 3 hari, chris ? Dalam 3 hari kamu udah nambah 1/2 cm, itu sudah banyak sekali.. kok kamu kayak pohon toge tumbuhnya.. cepet banget dalam hitungan hari. Udah gitu.. kamu masih dikasih obat tinggi lagi sama sinshe ? Laaahh nanti kamu jadi setinggi apa ??? Kamu tuh udah tinggi Chris.. jangan khawatir, pasti kamu tinggi deh !” (berusaha meyakinkan anak sulungnya, yang merasa kurang tinggi, padahal sudah jadi yang paling bongsor di kelasnya walaupun umurnya termasuk dalam pareto paling muda)

** Sigh.. udah tumbuh kayak pohon toge, masih nekad minta obat tinggi ???? Adooohhh.. nanti bisa setinggi apa tuh.

Leave a Reply