Priority Line

teleponChristy dan Aurel sudah bisa telepon dari rumah, jadi biasanya kalau ada yang mau ditanyakan, atau mau titip beliin perlengkapan untuk sekolah besok, merek akan langsung telepon ke mami atau papi.

2 anak, beda gaya..

Christy’s style :

Christy  : “Mami… ini hop hop.. Begini, besok itu disuruh bawa kertas origami sama lem uhu. Nanti mami pulang bisa mampir beliin gak ?”

Mami : “Oke, ntar dibeliin ya. Ada lagi yang lain ?”

Christy : “Udah sih. Oke bye bye mamiii…”

Nah… biasanya sih, christy yang suka nelpon nelpon, karena memang tugas sekolahnya lebih macam macam. Tapi kalo ada telepon dari rumah “Priority line”, akan tetep diangkat, apapun kondisinya. :)

Aurel’s style :

Mami : (lagi meeting sama tamu, tidak hanya orang lokal, tapi ada expatriatenya juga. seriuss nih.. tiba tiba HP udah keluar notification, telepon dari rumah. Okey ! langsung xcuse keluar ruang meeting dulu) “Hallo..”

Aurel : (suara serius) “Mam”

Mami : “Ya rel ? Kenapa”

Aurel : “Begini… kenapa kue yang kita beli kemarin, kok rasanya agak pahit ya ?”

Mami : “Eh ?  agak pahit ? Jangan dimakan lah.. kamu makan tadi ?”

Aurel : “Ngga sih, Aurel cuma makan sedikit”

Mami : “Ya udah gak usah dimakan. Mungkin itu selai nya atau gulanya kali. Pahit banget ?” (aurel memang lebih sensitive lidahnya, dia bisa tahu masakan itu pakai bawang atau ngga , walaupun bawangnya sudah di take out karena Aurel gak suka ada bawang. Termasuk kalo kurang ini atau itu, dia bisa kritik rasa makanan)

Aurel : “Mmhh.. Aurel rasa sih itu ada sedikit pahit. Takutnya basi atau bagaimana gitu”

Mami : “Oh. ya udah, gak usah dimakan ya.” (Sambil mulai ngelihatin jam.. ini kayaknya telepon gak urgent urgent banget deh)

Aurel : “Oh ya mam.. itu kenapa kue nya jadi berubah bentuk ya ?”

Mami : (tambah bingung) “Berubah bentuk gimana, Rel ?” (Sambil cemas, jangan jangan beneran rusak tuh kue)

Aurel : “Khan waktu kita beli, bentuknya segitiga, nah kenapa tadi kok bentuknya kayak rumah ya ? Kayak dipotong gitu lho”

Mami : “Mmhh.. mungkin gak muat kali masuk kotak, jadi dipotong dikit”

Aurel : “Apa barangkali tadi ada yang potong pengen nyobain kue nya ya ?”

Mami : “Waduuuhh gak tau ya, mami sih gak potong dan gak nyobain juga”

Aurel : “OKe deh. Bye” (klik telepon ditutup)

Mami : ??????? (udah ? gitu ajah ???)

** Lah.. udah dibela belain Priority Line, kok cuma mau nanyain rasa kue dan apakah ada yang mau nyobain kuenya, sehingga ada bagian yang terpotong ??? Hehehehehehe…

Leave a Reply