Mami as nelayan

pukat harimauAnak anak udah terbiasa ditinggal mami papinya kerja, dan diusahakan bisa mandiri semaksimal mungkin.

Mulai dari task list mingguan yang ditempel di pintu kamar belajar, tugas tugas latihan musik yang di tempel di piano or stand musik, post it yang ditempelin di buku buku sekolah untuk bahan belajar.. pokoknya sibukkkk deh. Itu kalo maminya gak ada di rumah, jadi tinggal titip sama suster atau mbak untuk jadi “TOA” mengingatkan 3 krucil menyelesaikan tugas tugasnya dan sore/malamnya mami tinggal checking progress hari itu.

Nah.. kalo maminya ada di rumah, like usual, istilah “kiasu” (gak mau rugi) pun berlaku. Mami gak “rela” lihat anaknya santai santai, leyeh leyeh padahal tugas belum selesai. Soooo.. kalo ada mami di rumah, task list yang cuma secuplik itu, bisa jadi panjaaaanng dan lama, karena ada target standard quality yang harus dicapai. (bukan sekedar just sudah dikerjain)

Basically.. Christy dan Aurel lebih was was kalo mami ada di rumah, seperti kejadian minggu lalu, waktu mami stay di rumah half day karena menunggui anak anak di rumah selama akong operasi mata.

Pulang sekolah.. kloter 1 : Christy dan Karin

Mami : (dengan cerah ceria, menyambut anak anak) “Hai ci…”

Christy : (cuma nengok, senyum lebar) “Hooooppp” (biasa dengan gaya manis manja ala hoppy kelincinya)

Mami : “Hai dede…”

Karin : “Mamiiiii….” (Senang banget. karena biasanya bisa manja manjaan deh sama mami, lumayan khan, gak usah nunggu sampe sore)

Bedanya adalah.. kalo Christy cuma senang sekilas, karena selanjutnya mulailah mami mengecek tugas hari itu, menemani latihan piano yang akhirnya molor dari yang biasanya cuma 15 menit (karena maminya gak nungguin) jadi 1, 5 jam dan itupun dilepaskan setelah mepet waktu untuk les mandarin ;P

Malamnya, mamipun melapor ke papi

Mami : “Ternyata, anak anak tuh kalo ditungguin, lebih efektif. Aurel bisa selesai semua tugasnya sebelum berangkat sekolah siang, Karin bisa latihan membaca 2 sesi, Christy juga di tentir latihan piano buat persiapan ujian. Adoohh selama ini tuh mereka kadang gak keburu lah, latihan juga lewat lewat doank…”

Papi : “mmhh.. terus si christy gimana tuh pas disuruh latihan piano 1,5 jam ?”

Mami : “Be te sih.. monyong terus selama latihan, tapi ya aku gak marahin kok, cuma bener bener step by step. Akhirnya setelah selesai dia baru nangis nangis. Pas ditanyain kenapa, dia jawab kesel dan capek. Pokoknya dia nuntut nanti malam adik adiknya juga jangan sampai lolos !”

Papi : “Huahahahaha.. lolos ???”

Mami : “Iya, kayaknya dia berasa ketangkep sama maminya tuh, hahahahaha. Soalnya maminya pakai pukat harimau, jadi gak selamat lah dia. Jadi intinya ngga papa dia harus capek capek latihan, tapi dia gak terima kalo adiknya lolos dengan mudah”

Papi : “Terus, malemnya siapa yang kena ?”

Mami : “Yang bontot, kena latihan piano. Aurel lolos kali ini, karena udah beberapa hari dia kena terus khan persiapan ulangan dan ujian piano. Biarin deh.. agak santai dikit”

Papi : “Oke oke.. hehehehehe… gue gak comment deh..”

Mami : “Ih ! kok gitu sih.. kalo gak ditangkep sekali kali, nanti lolos terus gak karu karuan.. sayang waktunya donk”

Papi : “Iya iyaaaa….”

** Pasrah, soalnya maminya berasa gak mau rugi kalo ada di rumah, semua muanya langsung review dadakan, tentir detil dan semua jadi siaga 1. –> maklum lah, maminya profesi “nelayan” kagetan !  :)

 

Leave a Reply