Utang piutang kakak adik

image

Aurel sudah beberapa kali kehilangan alat tulisnya, kadang pensil, kadang penghapus, dan anaknya belum bisa belajar untuk bertanggungjawab.

So… papi sudah menetapkan, tidak akan membelikan penghapus baru, karena kehilangan sudah terlalu sering, dan tidak buru buru lapor, padahal sudah mau ulangan dan tentunya perlu penghapus khan ?

Mami : “Sebenernya sih.. si Aurel itu, dia sering hilang barang,tapi dia gak rengek minta beli baru, kadang dia usaha sendiri, dengan tuker kupon di les Inggris, jadi bisa dapat penggaris, pensil, penghapus, pensil mekanik dll. Ya sudah lah.. aku mau bilang apa lagi kalo gitu, khan kupon itu juga hasil prestasi dia di kelas, terus dia tuker tukerin sendiri, kadang bisa kasih temennya sebagai hadiah ultah segala…”

Papi : “Yaaa kalo itu biarin aja, biar belajar”

Mami : “Itu, si dede, khan dikelasnya belum dapat reward kupon, baru dapatnya sticker doank. Tapi seperti biasa, dia pengen ikutan nuker juga, akhirnya di keroyok sama cici cicinya, Christy nyumbang kupon, Aurel juga nyumbang kupon, akhirnya Karin bisa deh ikut nuker, dapat pensil atau apa gitu. Hahahahaha.. tapi statusnya hutang, nanti kalo dia udah dapat reward kupon, disuruh balikin sama cici cicinya”

Papi : “Bagus lah.. biarin aja”

Mami : “Iya, dulu Aurel juga kuponnya kurang, dihutangin dulu sama cicinya, pas dia udah kumpulin kupon, beneran lho.. dia bayar balik kupon cicinya. Ini si Karin juga, pengen tuker,padahal gak punya kupon, jadi dia ngutang dulu sama dua cicinya. Hahahahaha”

Papi : “Hehehehe, utang piutang diantara cici adek ya ?”

Mami : “Iyaa.. lumayan lah ya, punya cici, bisa dibantuin dulu ikutan nuker, kalo ngga khan dia masih tunggu lama baru bisa dapat reward kupon”

 

Leave a Reply