Loncat berapa level?

image

Mami : “de, kamu hari ini les Inggrisnya bagaimana? Bisa ngikutin ngga?” (Soalnya baru pindah kelas)

Karin : “bisa kok , mam”

Mami : “udah dikasih buku baru?”

Karin : “tadi dede pakai bukunya, miss. Soalnya buku baru yang dikasih, untuk 1 level lebih tinggi lagi”

Mami : ???? (Salah kasih buku?)

Aurel : “harusnya dia level apa, mam? Nanti aku tanyain deh ke miss nya”

Mami : “harusnya dari beginner 3, loncat kelas ke pre grade, tapi kok ini dikasih buku grade 1, ya?”

Aurel : “kamis deh aku tanyain”

Mami : (jadi bingung soal level les Inggrisnya Karin, menelpon ke tempat les) “miss, ini sebenernya Karina jadi masuk kelas berapa ya?”

Miss : (menjelaskan dengan sabar dan detil) “gini mam, kan Karin memang mau kita kasih challange lebih, biar dia semangat les, makanya kita masukin ke kelas yang 1 level lebih tinggi, kelas pre grade. Cuma.. Kelas pre grade ini, sebentar lagi udah ujian akhir, naik ke grade 1. Jadi karina langsung kita kasih buku grade 1 aja, sementara ini dia pinjem buku miss nya dulu, toh udah mau naik level khan.”

Mami : (kaget.. Laaaahh berarti ini anak loncat 2 level???) “miss, itu yang beginner 3 dilompatin kan saya tetep mau ngajarin di rumah, nah ini yang pre grade di loncatin juga, dia apa bisa loncat 2 level?” (Mulai cemas)

Miss : “ngga papa, mam. Yang beginner 3 kalau mau di baca baca di rumah, biarin aja. Itu khan kebanyakan masih kosa kata doang, untuk yang pre grade sebenernya sih untuk transisi anak anak tk B yang belum siap dari beginner langsung ke grade 1, makanya dikasih pre grade dulu. Karina kan conversationnya gak masalah, mestinya dia bisa lah. Paling nanti harus belajar nulis aja di grade 1”

Mami : “oke miss. Clear deh. Jadi saya ajarin yang beginner 3 aja ya, biar gak terlalu bolong”

Miss : “iya, mam”

** wew… Dari loncat 1 kelas, kok jadi loncat 2 kelas sih. Ini kelas akselerasi super ngebut. Ayo dede, semangaaaattsss!!!!!

Epilog

Karin : “tadi aku ditanyain sama temen temenku di kelas lama :’karina, kok kamu gak les sih?’. Trus aku jawab ‘kan aku udah naik ke grade 1’ ” (cerita dengan bangga banget, karena dia loncat kelas)

*** anaknya bangga, maminya snewen sekarang. Kalo cuma loncat 1 level, pasti bisa. Kalo 2 level, mmmmhhhh mesti di dorong dikit nih biar gak ketinggalan.

Aih, dasar emak emak kepo, udah hari hari repot, masih minta tantangan lebih, anaknya loncat 2 level, sekarang cemas mesti ngajarin di rumah. Hasiisshhh si mami !!!!

Leave a Reply