Weker colek

Mami : nak.. senin mami keluar kota, berangkat pagi pagi banget. Sore udah pulang. Jadi kalian mesti mandiri ya.. bekal sekolah, lunch box mesti siapin lho. Trus bangun pagi jangan telat ya.

Christy : ok mam (santai aja.. karena emang udah manteb bisa sendiri)

Aurel : mmmhh.. yg masak makanan untuk lunch box siapa? Mami udah pesenin sama mbak belum? Atau aku harus kasih tau sekarang? Takaran nasinya udah tahu atau mesti kasih tahu dulu? (Agak worry.. karena biasanya tahu beres tinggal tenteng tas bekal)

Karin : (menatap mami dengan nanar) “mami berapa hari?” (So worry.. krn dia ngandalin maminya buat bangunin, blow rambut, nguncir, siapin makanan dll dll)

Mami : “ngga nginep. Malem lah udah pulang. Dede pasang weker lho ya.. mami ngga bisa bangunin kamu”

Soikou : “udah tenang.. soikou nanti yang atur mbak masak buat lunch box. Kalian pokoknya nanti siapin lunch box nya dan jangan lupa bawa ya. Dede.. kamu harus bisa bangun sendiri ya. Soikou udah berangkat kerja ngga bisa bangunin kamu lho”

Karin : “ok deh…”
Jadi.. demi persiapan ngga ada mami, karin bener bener pasang weker dan potong rambut jadi pendek supaya gak usah nguncir. Ha ha ha ha

Sukses deh ditinggal mami sehari.
Pagi ini…. 

Karin : (terkapar dengan nyaman di kasur.. udah siang belum bangun juga)

Mami : “dek.. bangun.. udah siang. Iihhh kamu kok gak pasang weker sih?”

Karin : (masih merem.. tersenyum malas…) “kan mami perginya cuma sehari. Pagi ini kan mami colek colek bangunin aku. Jadi gak usah pasang weker lah….” (peluk guling melungker lagi.. sudah tenang pasti dibangunin sama mami, jadi kalau nambah bobo 5 menit lagi pun masih sempat laaaaahhh.. )
* edisi maminya jadi tukang masak, tukang colek bangun tidur dan tukang ngeblow + nguncir rambut.

*** enak banget jadi si bontot ya…

Leave a Reply