Si pendekar terompet

Sore hari, mami menemani 3 krucil bermain, 2 suster lagi makan.

Christy & Aurel berlarian kesana sini, dan tiba tiba menghilang di kamar akong.

Mami tertinggal bersama Karin di ruang tengah.

Karin : (asik bermain dengan terompet tahun baru punya cici christy. terompetnya udah letoy, tertekuk di bagian tengahnya, saking udah dimainkan dengan brutal bersama sama)

Mami : (duduk duduk memperhatikan Karin yang bergulat dengan mengayun ayunkan terompet kesana kemari)

Karin : (berdiri, menghadap ke mami, dan dengan semangat mengayunkan terompetnya ke mami)

Mami : “Whoooaaa.. Karin, maminya jangan di gebukin pake terompet donk. Awww.. aw… iiii.. kamu sengaja ya”

Karin : (terkekeh kekeh, dia pikir maminya ngajak main kali ya, sambil terus melanjutkan serangan terompetnya)

Mami : “Stooopp stopp… duh, ini terompetnya sampai brodol semua rumbai rumbainya, Udah ah, kamu main yang lain aja, kecil kecil kok udah KDRT sih !”

Karin : (nyengir lebar.. tapi mau juga ganti mainan lain, terompet diserahkan dengan rela ke mami)

 

Phewwww… untung terompetnya udah letoy, coba kalo masih kaku, lumayan juga khan digebukin pake terompet. 

Leave a Reply