Aggghhh maminya tidur, anaknya hilang !

Semalem, sus pada ijin mau main ke PRJ. Ya sudah.. mami jadi single fighter.. 2 yang besar, ngungsi tidur di kamar mami,  yang kecil ditemenin mami tidur di box kamar sebelah.

Karin : (udah bobo dengan nyenyak, setelah 15 menit sebelumnya sibuk ciluk ba sama mami, tapi dicuekin sama maminya…)

Mami : (pindah ke kamar sebelah, nungguin Aurel yang susah tidur.. )

Christy : (udah nyungsep ke alam mimpi…)

Aurel : (masih sibuk mau ngobrol)

TIba tiba.. Karin nangis, kenceng banget…

Mami : (buru buru lari ke kamar sebelah, bangunin Karin dari mimpinya)

Aurel : (tiba tiba menyembulkan kepala ke kamar Karin) “Mami, Aurel mau pipis”

Mami : (waduuh ghawat, Karin masih di gendongan, Aurel belum bisa pipis sendiri) “Kamu pipis sendiri bisa ?”

Aurel : “Ga bisa, mam”

Mami : “Mami mesti gendong dede dulu nih.. Dede nangis”

Aurel : “Ya udah, Aurel sendiri deh” (jalan menuju kamar mandi)

Mami : (membuntuti di belakang Aurel, masih menggendong Karin yang setengah bobo)

Setelah dengan manuver sirkus dikit, berhasil juga membantu Aurel pipis..

Karin : (celingukan, karena terangnya lampu di kamar mandi, tapi udah gak nangis lagi)

Mami : “Aurel bobo ya”

Aurel :” Iya” (menghilang lagi ke kamar sebelah – kamar papi mami)

Mami : (menidurkan Karin lagi di box, 5 menit udah bobo. Cek Aurel di kamar sebelah. LHOOOO ? Kok hilang ? Pasti turun ke bawah. Daripada ribet, udah Karin dipindah aja sekalian ke kamar sebelah, tidur rame rame, biar jaganya gampang. Balik ke kamar Karin, menggendong Karin untuk pindah ke kamar sebelah)

Baru aja masuk kamar…

Aurel : (udah nungging nungging di extra bed, udah balik dari bawah)

Mami : “Aurel, kamu diatas, Karin tidur di bawah, biar gak jatuh” (sambil meletakkan Karin di extra bed)

Aurel : “Cici temenin Karin ya…” (bener bener tidur di extra bed juga, sebelah Karin)

Mami : (buru buru balik ke kamar Karin, ambil botol susu, guling dan perlengkapan yang diperlukan) “Rel, kamu tidur atas aja, mami temenin Karin di bawah ya”

Aurel : (naik ke kasur atas, tidur juga…)

Papi : (mencolek mami yang udah ketiduran) “Kamu tidur atas aja, ntar sus nya udah balik dari PRJ, Karin aku pindahin lagi ke box”

Mami : (udah cape, nurut aja lah pindah tidur di kasur atas)

Kira kira jam 11-an…

Mami : (bangun karena kamar jadi terang, ternyata sus udah balik, Papi lagi mengangkut Aurel untuk dipindah ke kamarnya. Kloter berikut memindahkan Chrisy. Mami sambil setengah tidur setengah bangun, menengok ke kasur bawah, mau cek Karin… HOAAAAA… Kok Karin udah ilang ?) “Papi, Karin udah di pindah ?”

Papi : “Udah”

Mami  : “Gak nangis ???”

Papi : “Gak tuh, pasrah kok”

Mami : (diem aja, sambil mikir.. ghawat banget, tidur kebluk, sampe 3 anak di “culik” satu satu, juga gak berasa. Saking anaknya juga udah kebluk semua.. gak ada yang bangun walau digotong gotong pindah kamar)

Leave a Reply