The soul of punctuality

“The soul of punctuality” sebaris kalimat yang nancep bener di kepala saya, padahal itu cuma kata kata dari salah satu novel picisan. Hehehehehehe….

Well.. basically saya termasuk orang yang tepat waktu, jadi biasanya paling sebel banget kalo temen / orang  janjian, tapi ternyata ngareeeetttt banget. Mending kalo ngasih tau kalo telat, kadang kadang nyantai aja tuh dateng seenak enaknya…mmmmpppfffhhh…

Tapi seiring dengan berjalannya waktu, saya capek juga kalo tetep bersikukuh dengan system tepat waktu. Toh tak banyak orang menghargai, malah mungkin dianggap menyebalkan, terlalu kaku, sok tepat waktu, nyantai aja kenapa sseeeehhh ?

Well… walaupun saya sudah males untuk ngotot ngotot berharap orang lain tepat waktu, at least saya masih berusaha jangan saya lah yang datang telat. Gak perlu datang pagi pagi, yang penting masih dalam kisaran toleransi +/- 15 menit masih oke kali ya.. dan kalo bakal datang telat, minimal kasih tau lah sama orang yang kita ajak janjian, jadi dia gak keburu ngomel kalo harus nungguin.

Hehehehe… suami saya juga termasuk kategori orang yang flexible, hahahaha… alias susah bener kalo suruh tepat waktu, karena memang stylenya nyantai dan cenderung last minute person….. jadi kalo mau pergi biasanya malah saya yang mesti nungguin suami yang masih betah berlama lama di kamar mandi dan berdandan. (i hiiiii.. berdandan….wkwkwkwkwkwk), sedangkan saya jadinya udah keringetan karena kepanasan & lama nungguin di bawah, akhirnya make up luntur dah…

tapi saya sudah pasrah lah, selama bukan dalam rangka nganterin anak ujian atau dalam kondisi urgent urgent banget, daripada ribut sebelum pergi, mending panjangin sabar aja… tapi kalo udah gak bisa sabar, ya mending dari awal planning pergi sendiri daripada rusak sudah suasana hati karena gak sabar nungguin. (secara saya basically sangat sangat tidak sabaran….. hihihihihi)

Tapi belakangan ini  kondisi semakin parah.. karena ternyata lebih banyak lagi orang di sekitar saya yang jadi “kurang menghargai” waktu. Kenapa bisa saya “tuduh” tidak menghargai waktu ? Ya.. buat saya, beberapa bulan terakhir ini sudah terbiasa dengan schedule yang berantakan, contoh :

a. reschedule waktu meeting (dari pagi – jadi siang- balik pagi lagi dan perubahan terjadi dalam tenggang 1 jam. wooowww !)

b. reschedule tanggal meeting (tanggal maju mundur seenak enaknya, sampai planning meeting yang lain jadi berantakan semuanya)

c. ganti lokasi meeting (dari lokasi A ke lokasi B –> bukan pindah ruangan doank lho, ini bener bener pindah lokasi, dan pemberitahuan hanya kira kira 1.5 jam sebelum meeting. phewwwww…)

d. gonta ganti peserta meeting (dari diundang menjadi tidak diundang, tapi nanti ditanyain lho kok kamu gak hadir ?? lhaaaa… sebenernya saya diundang apa ngga ???)

e. schedule topik meeting yang ngga cocok (dari anggaran waktu sekian menjadi molooooooorrrrr tak terhingga, akhirnya tertancap seharian dalam ruangan gak bisa ngapa ngapain)

Wewwwww…. luar biasa. Disaat kerjaan menumpuk, kegiatan super sibuk, bukannya mengutamakan time management, tapi malah seperti saling berlomba “mengacaukan jadwal”, Phewwww….

Sigh… what should I do ? Please donk… kalo memang mau bikin acara di perhitungkan dulu timing yang tepat, jadi gak semuanya jadi keteteran begini…. Hiks hiks…RIP : “the soul of punctuality”

(** mami yang terjebak. harusnya dapat jadwal jam 9.45 – 10.45, ini sudah PK 16.00 dan masih belum dapat  giliran, katanya masih ada 3 presenter lagi. Oh NOOOOOO !)

Leave a Reply