Terpaksa bohong deh…

Sepulang dari Solo, Akong, soikou dan mami ngobrol di meja makan..

Mami : (dengan bangga bercerita) “Untung anak anak gak nakal, pokoknya gak malu maluin deh. Apalagi Aurel, pinter makan sendiri, gak ada acara ngambek ngambekan. Sampai dipuji puji, katanya kok baik , nurut, pinter. hehehehehe.. Serasa salah bawa anak deh, khan biasanya di rumah gak gitu”

Akong : “Aurel mah baik . Selama dia suasananya cocok, hepi, dia mah gak nakal. Anak itu pinter banget, saya sampai terpaksa bohong deh”

Mami : “Eh, emangnya kenapa, kong ?”

Akong : “Jadi begini, sebelum kalian pergi, saya khan jemput dia di sekolah, terus di mobil dia lihat koran yang saya bawa, disitu khan ada berita pesawat jatuh. Nah.. si Aurel tuh tanya tanya… Kong, ini pesawat jatuh ya. Saya jawab.. iya, itu pesawat jatuh, makanya masuk dalam koran. Terus dia nanya lagi, kalau pesawat jatuh, banyak yang mati donk, kong. Nah.. saya serba salah tuh, mau jawab banyak yang mati, nanti dia takut, padahal besok khan dia mau naik pesawat liburan, ntar anaknya jadi cemas di perjalanan, pikir yang ngga ngga. Terpaksalah saya bohong, saya bilang, oh ngga… gak ada yang mati. Nah, Aurel tuh pinter, dia gak percaya… dia bilang, ah masa sih, kong ? Pesawat jatuh masa gak ada yang mati ?. Saya masih ngotot tuh… gak mati, cuma luka luka doank kok, gak apa apa.  Aurel masih gak percaya tuh, dia bilang, gak mungkin lah kong, kalo pesawat jatuh mah pasti mati, masa bisa ngga mati. Tuh.. kalo gitu gimana, saya khan jadi bingung, mesti bilang apa”

Mami & Soikou : “hahahahahaha.. iya juga ya”

Akong : “Kalo saya jawab jujur, nanti dia takut naik pesawat, besoknya dia mau naik pesawat, jadi ya udah saya bohong aja, tapi kayaknya sih dia gak percaya juga”

Soikou : “Bener bener… ya jangan bilang mati semua, ntar jadi takut. hehehehehe… susah juga ya”

Mami : (cuma bisa senyum.. bingung juga mesti komentar apa)

Leave a Reply