Interview para penonton

Mami, Oma , 3 krucil dan 2 suster mengisi hari libur dengan nonton bioskop, film pilihan kali ini adalah kartun Disney “Brave”

Sebenernya, janjian awal adalah nonton sama soikou Vivi, tapi karena soikou masih sibuk, dan filmnya udah cukup lama, maka daripada kelewatan akhirnya kita jalan dulu deh nonton tanpa soikou (maap ya kou…. kita tinggal nih). Sebelum nonton, udah sempat baca buku movie nya di toko buku, jadi kurang lebih alur ceritanya udah tau deh, tinggal nonton filmnya aja. Sekalian mami mau tau, itu ceritanya isinya apa, dan anak anak cocok ngga nonton.

Well..actually isi ceritnya sih bagus, cuma memang agak seram untuk ukuran para krucil yang “berhati kecil” dan “sedikit cengeng ??”,  tapi kita nekad deh nonton, toh anak anak minat tuh.

Formasi duduk sudah diatur selang seling, biar kalo takut, anak anak bebas pilih, mau ngumpet ke kiri atau kekanan. Ha ha. So.. susunan duduk adalah Oma – Aurel – Sus Aurel – Christy – Mami + Karin (dipangku) – Sus Karin. Nah, aman donk harusnya. khan kiri kanan ada pendamping.

Film dimulai..

Christy : (semangat nonton sambil makan pop corn)

Aurel : (nonton sambil makan pop corn, gak terlalu semangat, karena sebenernya kurang berani nonton film Brave, tapi gak mau ditinggal di rumah, jadi ikut juga. hehehe)

Karin : (ngantuk ngantuk di pangku mami, gak napsu makan popcorn)

Ditengah tengah, film mulai masuk adengan si baik vs si jahat (khas Disney), dengan pertarungan seru antara Beruang baik (ratu yang tersihir jadi beruang) dengan Beruang jahat (pangeran serakah yang berubah menjadi beruang).

Aurel : “Hikssss.. Aurel takutttt.. aurel mau sama mamiiiiiii sobbssss….”

Oma & sus Aurel : (menghibur, menenangkan, tapi gagal…)

Aurel : (akhirnya tukeran duduk sama christy, pindah ke sebelah mami, dan meringkuk di kursi bioskop, sambil tetep ngintip)

Mami : (senyum senyum aja, biarin lah, belajar berani, lagian dia masih ngintip kok buat tahu kelanjutan ceritanya)

Karin : (tadinya ngantuk, jadi dag dig dug, pindah posisi dari pangku hadap depan menjadi pangku hadap samping, memeluk mami erat erat tapi kepalanya masih mengarah ke layar bioskop. takut tapi penasaran juga) “ii….ii….i.” (mengeluarkan suara mendeking kecil, persis kayak anak anjing yang ketakutan)

Mami : “Jangan takut, de. Gak papa, itu beruangnya berantem sebentar, tapi beruang baiknya ngga kenapa napa kok”

Karin : “Dede takut.. dede mau keluar, dede ngga mau disini”

Mami : “Kamu mau keluar sama siapa ? Mami sih mau nonton lho… udah sini ngumpet aja sama mami kalo takut”

Karin : (melanjutkan acara memeluk mami, tapi terus nonton. lhaaa.. katanya takut, de ? kok nonton terus ??”

Selesai film.. yang apesnya pakai mati lampu 2x di tengah tengah.. semua penonton keluar dari ruangan..

Sambil menunggu cici cici yang mau pipis, Karin menginterview omanya..

Karin : “Oma , tadi oma takut sedikit ngga ?”

Oma : “Oww.. iya,  oma takut sedikit tadi di dalam, pas beruangnya berantem itu ya…” (menanggapi dengan serius pertanyaan si kecil)

Karin : (menepuk nepuk tangan oma dengan gaya menenangkan) “Gak papa ya oma… ga papa ya ? Itu cuma beruang kok”

Oma + Mami + Sus : “Hahahahahahaahaha….”

Sus Karin : “Alaaaaaahhh.. gaya mu, de. Ngomong nya aja gede, tadi kok di dalem udah “iii..iiii..iiii’ kenapa tuh ???” (ngeledekin si Karin yang sebenernya udah hampir nangis di dalem)

Karin : (buru buru mengalihkan pembicaraan) “Sus, di luar terang banget ya…” (gak mau dibahas kalo tadi dia udah hampir nangis)

Mami : “Waaaa.. mengalihkan pembicaraan”

Sus Karin : “Memang, dia paling pinter nih, kalo urusan mengalihkan pembicaraan”

Karin : (pura pura ngga denger aja, khan takutnya cuma dikit.. lagian itu cuma beruang kok !)

* Aih, gayanya si kecil !

 

Leave a Reply