Insight dari kejadian itu adalah…

mobil nyangkut

Selasa pagi yang cerah, dimulai dengan mami yang salah jadwal. Wew… jadi kirain jadwal kosong, ternyata malah ada audit dari external auditor. HUKS !

SOooo cepat cepat mengebuuuuutttttt untuk mengejar jadwal audit tersebut.

Sampailah di sisi jalan yang macet. Lihat lurus kedepan, macet. LIhat kiri, lhooo kok orang orang pada pindah ke jalur lambat yak ? Dan kayaknya lebih jalan tuh walaupun tetep padat sih.

Maka dengan setengah ragu ragu, mami membelokkan mobil ke kiri, mau masuk jalur lambat yang tanpa pembatas jalan. Baru aja roda depan turun… tiba tiba srooooooogggggghhhh mobilnya nyangkut gak bisa maju lagi.

Pengendara motor langsu kasih kode ke mami kalo gak mungkin bisa maju lagi. Soooo setelah turun dan lihat kondisi mobil. Yaaaaahhh ! nyangkut deh. Bagian depan mobil udah di jalur lambat, roda kiri belakang tergantung karena body nyangkut, roda kanan belakang masih napak di jalur cepat.

Mmmhhh ghawat deh, padahal udah dekat tujuan tapi malah ada masalah. Buru buru telepon ke kantor dulu, SOS kali kali ada yang bisa nyusulin untuk bantu (sopir kantor sudah di siagakan untuk menyusul), sambil nelpon insurance company yang seperti biasa lebih banyak nanya data daripada nanya keadaan mobil dan cepat bertindak.

Untungnya… bapak bengkel dekat situ melihat ada forklift kosong yang lagi ngantri juga di jalan macet, persis posisinya di belakang mobil mami. Si Bapak buru buru minta tolong sama supir forklift untuk bisa angkat sedikit pantat mobil supaya gak nyangkut di jalanan (jalur cepat sudah di beton, jalur lambat masih aspal, gap antar jalur itu ternyata tinggi benerrrr).

Bapak bengkel : (memberi kode ke mami untuk naik mobil)

Mami : (menyudahi pembicaraan bertele tele dengan asuransi yang gak cepet nolong juga) “Gimana pak ?”

Bapak Bengkel : “Ibu naik, ntar forkliftnya angkat dikit bagian belakangnya ya”

Mami : (siap siap tancap gas dalam mobil) “Pak, saya maju apa mundur nih ???”

Bapak bengkel : “Maju bu !”

Mami : (konsentrasi penuh, tunggu aba aba si bapak)

Bapak bengkel : (kasih aba aba ke supir forklift, kasih kode ke mami)

Mami : (tancap gas, selamat deh mobil landing dengan mulus di jalur lambat) “Wewww.. horeeeyyyy” (buru buru parkir dulu, matiin mobil dan kasih uang terimakasih buat pak bengkel dan pak supir forklift)

Lanjut tancap gas sampai kantor… dikerubungin temen temen yang terheran heran dengan istilah “nyangkut” dan kok bisa lepas ????

Insight dari kejadian itu adalah (sesuai dengan komentar temen) “Sudah waktunya untuk ganti mobil tipe fortuner, ditanggung pasti gak sampai nyangkut”

** What a good idea ! mari kita cari brosur mobil baru. kik kik kik -ngawur.com

Leave a Reply