Ketika “kecerdasan” itu diturunkan

kecerdasan

Kalau untuk urusan pelajaran anak anak, nemenin bikin PR, kejar kejarin latihan musik, well.. mami merasa masih cukup cerdas lah untuk menangani hal itu. Tapiii.. kalo urusan per gadgetan, seperti HP, notebook, desktop, TV cable, Internet, Wi Fi.. sudahlah.. mari kita serahkan saja ke papi, dan mami tinggal komplen sana sini kalo HP nya nge hang, TV cablenya error, Wi FI macet, gak bisa nyalain desktop ataupun notebook tiba tiba tewas tanpa tanda tanda sebelumnya. Hehehehehehehe…

Nah.. hari ini, baru terbukalaaaahhh… sejarah dan asal usul, darimana “kecerdasan” itu diturunkan. Begini story nya…

Oma ( maminya mami) biasanya rajin telpon atau sms untuk menanyakan cerita dan progress dari cucu cucu nya. Nah.. sekitar 2-3 bulan yang lalu, HP oma yang merek nokiyem itu, tiba tiba collapse tanpa ba bi bu. Maklum lah.. itu HP juga warisan dari HP mami, jadi ya kondisinya memang ala kadarnya, yang penting bisa sms dan nelpon.

Soooo.. merasa gak enak hati, mami akhirnya memberikan HP android yang terpaksa di pensiun kan dini, karena kalah memory ( kurang gede untuk nampung segala foto, catatan, nomor telpon dan kalendernya mami) – tapi mestinya cukup lah untuk kebutuhan oma. Hehehehehe…

Ternyata setelah HP android itu diserah terimakan, sms dan telpon dari Oma langsung surut… eh ? apa susah pakai ya ? dari yang ada keypad, ke touch screen. Akhirnya mami pun cek en ricek dengan opa.

Mami : “Pa, si mami kok jadi jarang telpon dan sms sih ?”

Opa: ‘Dia kurang bisa tuh pakai HP yang android. Mau tanya tanya terus juga malu. Wong HP nya bisa ke silent jadi akhirnya dia gak tau ada telepon atau sms. Terus kalo mau kirim sms juga salah salah kirim terus”

Mamii : ” apa mau dikirim yang nokiyem lama ? ini masih bagus kok, batre juga masih ok, waktu itu  ganti karena mau pindah ke android sih…”

Opa : ” Ya coba aja kirim kesini dulu, siapa tau lebih cocok”

Maka waktu karin berkunjung untuk dititip setengah hari pas libur sekolah ( daripada sepi di rumah sendirian), maka sudah dibawakan HP nokiyem itu untuk diuji coba, siapa tau lebih mumpuni hehehehehe

Seminggu berlalu.. sms tak kunjung muncul juga… akhirnya sore ini mami menelpon oma untuk menanyakan progress HP barunya

Mami : ‘ mam, gimana handphonenya ? lebih gampang gak ? kok jadi jarang sms dan telepon?”

Oma : ” lhaa ini gak ada yang ngajarin. aku belum bisa pakainya”

Mami : ” itu khan basically sama dengan handphone mami yang lama, cuma bedanya ini kalo mau nyalain, HP nya di slide dulu, sisanya sama kok. khan sesama nokiyem”

Oma : ” tunggu tunggu ya… aku ambil HP nya dari kamar. Nih… kalo mau nyalain khan di geser dulu, terus kalo mau sms, pencet tombol gede ke kiri, terus ketik nama yang mau dikirim, ketik isi sms nya, terus kirimnya gimana ?”

Mami : ‘ya tombol gede itu dipencet, khan ada pilihan kirim nya” ( bingung.. ini khan basic banget, kok kayak gak pernah punya HP nokiyem sebelumnya)

Oma : ” Aku udah bisa ketik sms nya, tapi pas di send gak bisa, katanya network error”

Mami : ” eh? kalo telpon bisa gak ?”

Oma : ” Ya nanti aku belajar dulu…”

Mami : ” udah.. sekarang telpon rumah ditutup, mami coba telepon aku pakai hp itu. aku tunggu ya”

5 menit berlalu.. HP mami tak kunjung berdering juga. Wewww ghawat nih !

Mami : (nelpon ke telpon rumah oma) ” mam, bisa gak telpon dari hp?”

Oma : ” udah aku pencet nomornya, terus pencet tombol telepon ijo itu khan, katanya no network”

Mami : (mikir…jejeeeeennnggg jangan jangaaaaannn…)”mam, sim card nya udah dipindah belum dari HP lama ke yang baru ini?”

Oma : ” waa aku gak tau ya, papi gak bilang apa apa tuuuhh”

Mami : ” mam, kalo sim cardnya gak dipindah, ya hp baru nya gak bakalan bisa sms atau nelpon donk.. khan gak ada nomernya”

Oma : (krik krik.. krik krik…)

Mami  : ” jadi sim cardnya , yang kartu kecil itu lho.. udah sempet dipindah belum ? atau masih di HP lama ?”

Oma ; (krik krik.. krik krik…) ” Nanti deh aku minta tolong papi ya”

Mami : ( mau pingsan….) ” wewww mam, kalo sim cardnya gak dipindah, sampai kapan juga gak bisa sms sama nelpon lah… tapi HP yang lama masih bisa nelpon gak ?”

Oma : ” masih bisa sih…”

Mami : ( tepok jidat) ” ya udah. ntar minta papi pindahin dulu sim cardnya dari hp lama ke baru ya…”

30 menit kemudian.. sms masuk ke HP mami , dengan isi sms ” mami test sms ya…”

Alamaaaakk… kayaknya itu sim card baru berhasil dipindah deeeehhh… dan sms berikutnya adalah ” nanti hari minggu mami balikin HP yang lama ya ( yg android)”

Dan mamipun membalas ” ya udah.. dicoba coba aja dulu, nanti dipilih mana yang lebih cocok”

sooooo…. sekarang ketahuan khan… darimana “kecerdasan” nya mami berasal… Udah tau si oma “cerdas” kalo urusan HP, eeeehhhh si opa malah lebih ” cerdas”  lagi ngga bantuin si oma. ** THUK !!!!! duuuuhhhh udah hampir seminggu stress gak bisa sms dan telepon, ternyataaaaa SIM cardnya belum dipasang. Omaaaa Opaaaa.. please deeeehhh….

– oma udah pakai SIM card berlangganan + HP android ; opa udah pakai BB hampir 2 tahun, dan gak ada yang nyadar, kalo ganti HP dan gak beli SIM card baru, berarti SIM card lamanya kudu dipindah donk papi mamiku tersayang.

++ pingsan teratur deh mami sekarang…… dan si papi pun ngikik ngikik ngedengerin ceritanya mami

Leave a Reply