Mendadak jadi peragawan :)

image

Jalan jalan sore di mal.. di lantai atas sedang banyak acara. Mulai dari seminar tentang jenis teh dari produsen teko dan gelas keramik kelas atas sampai acara peragaan busana batik.
Nah… terus terang yang peragaan busana ini, kurang jelas batasan areanya… jadi pas kita mau pulang dan melewati area acara, berpapasanlah kita dengan pemuda berbaju batik yang berjalan ke lorong dengan diikuti pandangan dari benerapa mbak SPG dan pengunjung yang duduk duduk di area seminar teh.
Berhubung acara seminar sudah selesai, mami berpikir.. owww ini pasti lagi duduk nunggu acara lanjutannya. Sooo dengan polosnya papi dan mami jalan aja terus, mlipir ke pinggir barisan tempat duduk dan keluar dept store menuju toilet.
Nah.. pas jalan itu, mami agak heran.. kenapa ada sound system dan model model DJ nya ya ???
Papi dengan santai, jalan di depan, kedua tangan masuk saku celana dan tas menyelempang di dada serta tak lupaaa kebetulan pakai baju batik !
Sempat dilihatin orang orang sih… tapi kita cuek aja jalan berendengan bak petruk gareng. 😉
Pas akhirnya mami merasa ada yang gak beres dan nengok lagi kebelakang , tiba tiba muncullah peragawan lain yang berjalan keluar dari lorong yang kita lalui tadi dan memperagakan busana batiknya. OMG!
Mami : (langsung menepuk pundak papi) “eh.. ternyata itu lagi peragaan busana. Laahh kita tadi keluar dari situ. Apa ngga disangka loe bagian dari peragawan nya juga ??? Kan pakai batik juga. Alamaaaaakkk keluar peragawan kok apek apek gini ? Hahahahahah terus gue kayak dayang nya mbuntut di belakang. Kacaaauuu ”
Papi : “hah ???? Laaahh mana kita tau. Kan gak ada yang bilangin juga. Cuek aja lah” (ngeloyor masuk toilet)
5 menit kemudian, setelah mami juga beres dari toilet..
Papi : “eh ngomong ngomong, tadi gue gak jelek jelek banget khan? ” (maksudnya pas nongol keluar dari lorong peragawan itu lho…)
Mami : “huahahahahaha.. jadi ceritanya masih ngarep nih di sangka peragawan ? Ampuuunn dehhhh…” (berpikir mau antri pipis lagi. Hihihihi)
Papi : (nyengir lebar) “ahh jangan gitu donk.. gue jadi tengsin nih!”
*** soo ceritanya kemari  sore papi berhasil lah jadi pergawan dadakan. Hahahahaha… ~ laku gak tuh jualan batiknya ya ?

Leave a Reply