Mau nabung malah jadi ribet

IMG_0028.JPG

Dari dulu mami membiasakan nabung untuk anak anak, supaya nanti kalo butuh butuh untuk biaya masuk sekolah dsb ngga terlalu berat laaahhh.
Nah… Jadilah dibuka 3 tabungan, dan disetor tiap bulan sebisanya. (Kalo lagi boros…. Ya ngga nabung dulu hehehehehe)

Nah, pas ada kesempatan bisa mampir ke bank, print out buku tabungan trus sekalian lah bikin deposito aja, biar dapat bunganya lebih besar dikiiiitttt…

Setelah isi form, bayar meterai dan transaksi di teller, eeeehhh pas di cetak ada kesalahan, terkait dengan penyaluran bunganya.

Maksudnya 3 deposito itu ya bunganya balik ke rekening masing masing lah… Kok dibikin otomatis roll over ke pokok dan bunganya. Grrrrmmmbbblll !! Salah tiga tiganya lagi.

Mami : “mbak, kok ini salah ya? Kan di formnya saya udah tulis kalo bunganya masuk ke rekening, kok ini jadi di roll over sama pokoknya? Mana salah 3-3 nya. Gimana donk”
Mbak cs : (kaget) ” Yang bener bu? Gak di cek ya sama pic yg print bilyet diatas, sebentar ya bu…saya urusin dulu”
Mami : (nunggu di bawah sampai si mbak cs balik lagi)
Mbak cs : “Bu, ini data di komputernya udah dibalikin, jadi ntar tinggal di cek aja, pas jatuh tempo, bunganya masuk apa ngga di tabungan”
Mami : (???) ” Mbak, ini bilyetnya gak diganti, ya? Trus, nanti saya tahu dari mana data di komputer udah bener apa belum? Khan saya gak bisa masuk ke system bank. Kalau saya jadi harus ngecek ngecekin bunga masuk apa ngga itu khan jadi repot di saya, padahal kesalahannya kan dari bank. Lagian mbak, depositonya kan gak cuma satu ini, saya tau dari mana ini udah bener, kan bisa jadi bunga yang masuk ke tabungan itu dari deposito yg lama dan kebetulan tanggal jatuh temponya sama. Masa saya jadi ribet harus ngecekin satu satu?” (Mulai be te nih)
Mbak cs : (bingung juga)
Temen mbak cs : “Di komputer udah bener kan? Atau dikasih memo aja deh kalo bunganya harusnya ke tabungan nomor sekian.”
Mami : ” Memangnya kalo gitu valid, ya ? Nanti jadi bermasalah gak waktu pencarian ?”
Temen mbak cs : “Oww kalau pencairan sih gak akan masalah, Bu. Atau kalau ibu mau, di tempel sticker aja di amplop bilyetnya, terus ditulisin kalo bunganya di transfer ke nomor rekening sekian” (sambil ambil sticker putih polos dan ditrial tempel di amplop deposito)
Mami : “Kalo di tempel sticker itu memangnya ketahuan ya mbak, itu yang nempel dari bank atau saya nempel nempel sendiri di rumah?” (Mulai gemeeessss)
Mbak cs : (mulai paham kalo mami gak sreg dengan cara di tempel sticker itu) “Soalnya bilyetnya gak bisa di print ulang, Bu. Saya naik dulu ya, saya tanyain ke atasan saya”
Temen mbak cs : ” Kalo ganti bilyet, kena pinalti, kan berarti belum jatuh tempo”
Mami : (kesel beneran) “Mbak, ini kan salahnya dari bank, saya udah isi form dengan benar, ternyata tercetak di bilyetnya salah, masa saya jadi kena pinalti? Khan malah saya yang jadi ribet nih ”
Temen mbak cs :”Maaf ya bu….”
Mbak cs : (Buru buru naik ke atas dan gak berapa lama balik lagi) “Bu, ini kita akan cetak ulang, tapi datanya belum refresh, jadi baru bisa dicetaknya besok setelah data refresh. Kita udah coba cetak masih sama keluarnya. (Sambil nunjukin cetak bilyet yang masih sama salahnya) Jadi kalau ibu mau, bilyetnya yang salah ditinggal dulu, besok ibu balik ambil lagi”
Mami : (e eeeeee si mbak. Udah tau saya gak percaya, makanya sampai ngotot minta ganti bilyet, lah kok malah suruh tinggalin dulu bilyetnya?) ” Saya gak mau tinggalin bilyetnya, mbak. Apa gak bisa dicetak dulu, besok saya dateng lagi tinggal ambil,  tuker bilyet yang salah dengan yang udah dibetulin. Ini sudah ribet, saya gak mau ninggalin bilyetnya, ntar kalo ilang atau gimana, malah tambah blunder”
Mbak cs :(langsung tanggap) “Ok bu, saya copy dulu, besok saya telpon ibu kalo udah di cetak, jadi ibu tinggal datang langsung tuker ya. Ini kartu nama saya, ya”
Mami : ” Ok mbak. Tapi besok pasti bisa ya… Soalnya saya ijin dari tempat kerja nih”
Mbak cs : “Iya bu, pasti bisa !! Mohon maaf sekali ya, Bu”

Wokeeeyyy kita lihat ya besok, semoga lancar.
Sigh… Bisnis bank itu khan dasarnya kepecayaan, kalo konsumennya gak yakin dengan cara cara dikasih sticker, atau malah jadi ribet suruh nungguin bunga masuk ke tabungan, laaaahhh khan ya payah juga.

Kalau uangnya banyak sih, mungkin mami gak terlalu pusing, tapi itu khan hasil nabung berbulan bulan, sedikit sedikit, kalo sampai bermasalah khan ghawat juga, padahal itu buat tabungannya anak anak. :(

Niat hati mau nabung, malah jadi ribet ! Padahal udah tahan iman nih, mami gak shopping demi anak anak.

*jadi agak nyesel deh…. Tau giniiii khan shopping ajah ! Hahahahahahaha – modus banget. :)

Leave a Reply